INDIGO COMMUNITY ON FACEBOOK

SELAMAT BERGABUNG DI INDIGO COMMUNITY

Indigo Community merupakan grup yang dibentuk sebagai wadah bertukar pengetahuan, bertukar pengalaman, curhat, dan berinteraksi bagi anak-anak indigo, pemerhati anak indigo, dan orang-orang yang ingin mengetahui tentang dunia anak indigo lebih dalam.

Indigo Community terbuka untuk umum dan bukan merupakan suatu bentuk aliran keagamaan tertentu.

A.  Misi:

1. Berupaya untuk menyajikan informasi dan diskusi seputar kajian ANAK INDIGO dari banyak sudut pandang (Sosial maupun Sains).

2. Memberikan pelayanan konsultasi langsung mengenai ANAK INDIGO, serta merangkul anak-anak yang suspect Indigo yang mengalami masalah penerimaan di lingkungan masyarakat.

B.  Tata Tertib dan Aturan

1.  Setiap anggota diharapkan tetap menjaga ketertiban selama jalannya diskusi, dengan:

– menggunakan kata-kata yang menandung nilai kesopanan.

– tidak menggunakan kata-kata yang bersifat emosional / anger statement, menyerang satu atau lebih golongan tertentu, tantangan.

2. Setup anggota dipersilakan membuat postingan, baik artikel maupun sharing pengalaman/masalah pribadi yg berhubungan dgn KAJIAN INDIGO CHILD, dengan memperhatikan aturan yang tertulis di poin pertama.

3.  Postingan yang melanggar tata tertib dan jauh dari Misi Indigo Community akan segera dihapus dalam waktu 2×24 jam, dengan disertai pemberitahuan sebelumnya melalui personal message ke Thread Starter-nya.

4.  Topik diskusi yang tidak aktif selama 4 Bulan, akan dihapus.

5.  Pertanyaan dan konsultasi pribadi mengenai masalah seputar kajian Anak Indigo dapat ditanyakan langsung kepada PERSONALIA kami yang tertera di Info grup.

6.  Laporan mengenai bentuk pelanggaran ataupun bentuk tulisan yang mengganggu ketertiban, mohon segera dilaporkan kepada MODERATOR DISKUSI kami.

7.  Kritik dan saran mengenai grup silakan dikirimkan kepada SUPERVISOR GRUP. Kritik dan saran kawan-kawan semua, sangat berarti bagi kemajuan dan kelangsungan grup ini.

Berikut adalah pengurus INDIGO COMMUNITY yang bertugas:

  1. Supervisor: Tubagus Arya Sencaki, Ima Santika Jayati, dan Adhizz Aditya
  2. Moderator Diskusi: Raja Agustinus Icu dan Bobo Berlian
  3. Personalia: Neo Astro Indigo (Ka. Personalia), Ryan Ferdiansyah, Bety Ria Sersana, Emilia Kw Suwito-Siradjuddin, Akhmad Safruddin (konsultan pengobatan), Isrida Yul Arifiana dan Mothergoddess Rhea.
  4. Jurnalia: Devina Carolina, Yohana Pitra Edodya, dan Raya Rabiyatul Adawiah.

So selamat bergabung untuk kawan semua. Salam persaudaraan J

Kontribusi pemikiran kalian sangat berharga bagi sesama.
Saling Asah-Asih-Asuh

There’s no place like home.
Welcome Home Buddy!!

Contact:

Email: indigocommunity.id@gmail.com

IndiBlog: http://komunitasindigoindonesia.wordpress.com

IndiTweet: @indigocommunity

Converence resmi via YM akan diadakan tiap Jumat malam pukul 20.00 hingga 22.00 WIB.

Hubungi pengurus kami untuk informasi lebih lanjut.

Link Grup Kami di Facbook:

http://www.facebook.com/group.php?gid=70682774043&ref=nf

Published in: on March 14, 2010 at 3:07 pm  Comments (9)  
Tags: , ,

Symptoms Of Spiritual Awakening

Sunfell’s Note: In my own spiritual transition to the Awakened state, I suffered and endured many of these changes. Annarita has thoroughly documented many of the symptoms and changes inherent in both the Awakening and the transition into the Octarine stage of Indigo life. Your mileage may vary. And if you find yourself really feeling out of whack, go see your doctor. It is better that you find you’re basically OK than to permit a possible major disease like diabetes or heart disease to develop under your nose. As always, common sense, good grounding and a good sense of humor are your best tools for coping. See you on the Other Side!

Symptoms of Spiritual Awakening

by Annarita

1. Changing sleep patterns: restlessness, hot feet, waking up two or three times a night. Feeling tired after you wake up and sleepy off and on during the day. There is something called the Triad Sleep Pattern that occurs for many: you sleep for about 2-3 hours, wake up, go back to sleep for another couple of hours, wake again, and go back to sleep again. For others, the sleep requirements have changed. You can get by on less sleep. Lately I have been experiencing huge waves of energy running into my body from the crown. It feels good, but it keeps me awake for a long time, then subsides. Advice: Get used to it. Make peace with it and don’t worry about getting enough sleep (which often causes more insomnia). You will be able to make it through the day if you hold thoughts of getting just what you need. You can also request your Higher Power to give you a break now and then and give you a good, deep night’s sleep. If you can’t go back to sleep right away, use the waking moments to meditate, read poetry, write in your journal or look at the moon. Your body will adjust to the new pattern.

2. Activity at the crown of the head: Tingling, itching, prickly, crawling sensations along the scalp and/or down the spine. A sense of energy vibrating on top of the head, as if energy is erupting from the head in a shower. Also the sensation of energy pouring in through the crown, described as “sprinkles”. This may also be experienced as pressure on the crown, as if someone is pushing his/her finger into the center of your head. As I mentioned in #1, I have been experiencing huge downloads of energy through the crown. In the past, I have felt more generalized pressure, as if my head is in a gentle vise. One man related that his hair stood on end and his body was covered with goosebumps. Advice: This is nothing to be alarmed about. What you are experiencing is an opening of the crown chakra. The sensations mean that you are opening up to receive divine energy.

3. Sudden waves of emotion. Crying at the drop of a hat. Feeling suddenly angry or sad with little provocation. Or inexplicably depressed. Then very happy. Emotional roller coaster. There is often a pressure or sense of emotions congested in the heart chakra (the middle of the chest). This is not to be confused with the heart, which is located to the left of the heart chakra. Advice: Accept your feelings as they come up and let them go. Go directly to your heart chakra and feel the emotion. Expand it outward to your all your fields and breathe deeply from the belly all the way up to your upper chest. Just feel the feeling and let it evaporate on its own. Don’t direct the emotions at anyone. You are cleaning out your past. If you want some help with this, say out loud that you intend to release all these old issues and ask your Higher Power to help you. You can also ask Grace Elohim to help you release with ease and gentleness. Be grateful that your body is releasing these emotions and not holding onto them inside where they can do harm. One source suggests that depression is linked to letting go of relationships to people, work, etc. that no longer match us and our frequencies. When we feel guilty about letting go of these relationships, depression helps us medicate that pain.

4. Old “stuff” seems to be coming up, as described above, and the people with whom you need to work it out (or their clones) appear in your life. Completion issues. Or perhaps you need to work through issues of self-worth, abundance, creativity, addictions, etc. The resources or people you need to help you move through these issues start to appear. Advice: Same as #3. Additionally, don’t get too involved in analyzing these issues. Examining them too much will simply cycle you back through them over and over again at deeper and deeper levels. Get professional help if you need to and walk through it. Do not try to avoid them or disassociate yourself from them. Embrace whatever comes up and thank it for helping you move ahead. Thank your Higher Power for giving you the opportunity to release these issues. Remember, you don’t want these issues to stay stuck in your body.

5. Changes in weight. The weight gain in the US population is phenomenal. Other people may be losing weight. We often gain weight because many fears we have suppressed are now coming up to the surface to be healed. We react by building up a defense. We also attempt to ground ourselves or provide bulk against increasing frequencies in our bodies. Advice: Don’t freak out, but just accept it as a symptom of where you are right now. You will release/gain the weight when all your fears have been integrated. Release your anxiety about this. Then you might find it easier to lose/gain the weight eventually. Exercise. Before eating, try this: Sit at the table with an attractive place setting. Light a candle. Enjoy how the food looks. Place your dominant hand over your heart and bless the food. Tell your body that you are going to use the food to richly nourish it, but that you are not going to use the food to fulfill your emotional hungers. Then pass your hand from left to right over the food and bless it. You may notice that the food feels warm to your hand even if the food is cold– I like to think that the food is good for me when it feels warm and nourishing to my hand. I have also noticed that when I practice blessing the food, I don’t eat as much. It is important not to let yourself off the hook when you forget to bless the food before you eat. If I’ve forgotten and I’ve nearly finished eating, I bless the food anyway. That way I don’t slip out of the habit. Another thing you can do is to stay present while eating — don’t watch TV or read. Heartily enjoy what blessings are before you.

6. Changes in eating habits: Strange cravings and odd food choices. Some find they are not as hungry as they used to be. Or hungrier. Advice: Don’t deny what your body tells you it needs. If you are not sure, you might try muscle-testing before you chose a food to see if it’s what your body wants. Also try blessing the food as described in #5.

7. Food intolerances, allergies you never had before: As you grow more spiritual, you are more sensitive to everything around you. Your body will tell you what it can no longer tolerate, as if it, too, is sloughing off what doesn’t serve it anymore. You might be cleansing yourself of toxins. Some people find they often have a white residue in their mouth, much like that of runners at the end of a race. Advice: An acupuncturist told me that this film can be removed by sloshing 2 tablespoons of cold-pressed olive oil in your mouth for 10-15 minutes (don’t swallow, whatever you do), then spitting it out into the toilet — not the sink, for you just removed toxins from your body and don’t want them in the sink. Brush your teeth and do the same. Then clean your brush. (Sorry this is yukky, but it works.)

8. Amplification of the senses. Increased sensitivity. 8a. Sight: Blurry vision, shimmering objects, seeing glittery particles, auras around people, plants, animals, and objects. Some report seeing formerly opaque objects as transparent. When you close your eyes, you no longer see darkness, but redness. You may also see geometric shapes or brilliant colors and pictures when eyes are closed. Colors appear more vivid — the sky might look teal or the grass an amazing green. Often I see grids running across the ground. As you become more sensitive, you may see shapes or outlines in the air, especially when the room is almost dark. When your eyes are open or closed, you may see white shapes in your peripheral vision (these are your guides). Advice: Your vision is changing in many ways — you are experiencing new ways of seeing. Be patient. Whatever you do, do not be afraid. Hazy vision maybe relieved by yawning. 8b. Hearing: Increased or decreased hearing. I once thought I would have to pull off the road because of the painfully amplified sound of my tires on the freeway. Other symptoms are hearing white noise in the head, beeps, tones, music or electronic patterns. Some hear water rushing, bees buzzing, whooshing, roaring or ringing. Others have what is called audio dyslexia– you can’t always make out what people are saying, as if you can no longer translate your own language. Some hear strange voices in their dreams, as if someone is hovering near them. You can either ask the presence(s) to leave or ask Archangel Michael to take care of the situation. Again, there is nothing to fear. Advice: Surrender to it. Let it come through. Listen. Your ears are adjusting to new frequencies. 8c. Enhanced senses of smell, touch, and/or taste. I notice I can now smell and taste chemical additives in some foods in a rather unpleasant manner. Other food may taste absolutely wonderful. For some people, these enhancements are both delightful and distracting. You might even smell the fragrance of flowers now and then. Many of the mystics did. Enjoy it.

9. Skin eruptions: Rashes, bumps, acne, hives, and shingles. Anger produces outbreaks around the mouth and chin. I had a dermatitis on my extremities for several months that accompanied healing an episode from my past. When I had worked through most of the issue, the condition was released. Advice: You may be sloughing off toxins and bringing emotions to the surface. When there is an issue to be released and you are trying to repress it, your skin will express the issue for you until you process the emotions. Work through your “stuff”.

10. Episodes of intense energy which make you want to leap out of bed and into action. Followed by periods of lethargy and fatigue. The fatigue usually follows great shifts. This is a time of integration, so give into it. Advice: Roll with the nature of the energy. Don’t fight it. Be gentle with yourself. Take naps if you are tired. Write your novel if you are too energized to sleep. Take advantage of the type of energy.

11. Changes in prayer or meditation. Not feeling the same sensations as before. Not having the same experience of being in contact with Spirit. Difficulty in focusing. Advice: You may be in more instant and constant communion with Spirit now and the sensation may therefore be altered. You will adapt to this new feeling. You are actually thinking and acting in partnership with Spirit most of the time now. You may find your meditation periods shorter.

12. Power surges: All of a sudden you are heated from head to toe. It is a momentary sensation, but uncomfortable. In contrast, some people have felt inexplicably cold. I have experienced both. More recently I experience waves or currents of energy rolling through me. Sometimes the energy seems so intense when it first comes into my body that I feel a little nauseated. But if I think of the energy as divine and let go of fear, I feel wonderful and enjoy the sensation. If you are an energy worker, you may have noticed that the heat running through your hands has increased tremendously. This is good. Advice: If you are uncomfortable, ask your Higher Power, that if it be for your best and highest good, to turn down/up the temperature a bit.

13. A range of physical manifestations: Headaches, backaches, neck pains, flu-like symptoms (this is called vibrational flu), digestive problems, muscular spasms or cramps, racing heartbeat, chest pains, changes in sexual desire, numbness or pain in the limbs, and involuntary vocalizations or bodily movements. Some of us have even had old conditions from childhood reappear briefly for healing. Advice: Remember what I said about seeking medical help if you need it! If you have determined that this is not a medical condition, relax in the realization that it is only temporary.

14. Looking younger. Yippee! As you clear emotional issues and release limiting beliefs and heavy baggage from the past, you are actually lighter. Your frequency is higher. You love yourself and life more. You begin to resemble the perfect you that you really are.

15. Vivid dreams. Sometimes the dreams are so real that you wake up confused. You may even have lucid dreams in which you are in control. Many dreams may be mystical or carry messages for you. And in some dreams, you just know that you are not “dreaming” — that what is happening is somehow real. Advice: You will remember what is important for you to remember. Don’t force anything. Above all, stay out of fear.

16. Events that completely alter your life: death, divorce, change in job status, loss of home, illness, and/or other catastrophes — sometimes several at once! Forces that cause you to slow down, simplify, change, re-examine who you are and what your life means to you. Forces that you cannot ignore. Forces that cause you release your attachments. Forces that awaken your sense of love and compassion for all.

17. A desire to break free from restrictive patterns, life-draining jobs consumptive lifestyles, and toxic people or situations. You feel a compelling need to “find yourself” and your life purpose — now! You want to be creative and free to be who you really are. You might find yourself drawn to the arts and nature. You want to unclutter yourself from things and people that no longer serve you. Advice: Do it!

18. Emotional and mental confusion: A feeling that you need to get your life straightened out–it feels like a mess. But at the same time you feel chaotic and unable to focus. See #45. Advice: Put your ear to your heart and your own discernment will follow.

19. Introspection, solitude and loss of interest in more extroverted activities: This stage has come as a surprise to many extraverts who formerly saw themselves as outgoing and involved. They say, “I don’t know why, but I don’t like to go out as much as before.”

20. Creativity bursts: Receiving images, ideas, music, and other creative inspirations at an often overwhelming rate. Advice: At least record these inspirations, for Spirit is speaking to you about how you might fulfill your purpose and contribute to the healing of the planet.

21. A perception that time is accelerating. It seems that way because you have had so many changes introduced into your life at an unprecedented rate. The number of changes seems to be growing. Advice: Breaking your day up into appointments and time segments increases the sense of acceleration .You can slow time down by relaxing into the present moment and paying attention to what’s at hand, not anticipating what’s ahead. Slow down and tell yourself that you have plenty of time. Ask your Higher Power to help you. Keep your focus on the present. Try to flow from one activity to the next. Stay tuned to your inner guidance. You can also warp time by asking for it. Next time you feel rushed, say, “Time warp, please. I need some more time to —–.” Then relax.

22. A sense of impendingness. There is a feeling that something is about to happen. This can create anxiety. Advice: There is nothing to worry about. Things are definitely happening, but anxiety only creates more problems for you. All your thoughts — positive or negative– are prayers. There is nothing to fear.

23. Impatience. You know better, but sometimes you can’t help it. You want to get on with what seems to be coming your way. Uncertainty is not comfortable. Advice: Learn to live with the uncertainty, knowing that nothing comes to you until you are ready. Impatience is really a lack of trust, especially trust in your Higher Power. When you focus on the present, you will experience miracles — yes, even in traffic.

24. A deep yearning for meaning, purpose, spiritual connection, and revelation. Perhaps an interest in the spiritual for the first time in your life. “Constant craving”, as k.d. lang says. The material world cannot fulfill this longing. Advice: Follow your heart and the way will open up for you.

25. A feeling that you are somehow different. A disquieting sense that everything in your life feels new and altered, that you have left your old self behind. You have. You are much greater than you can possibly imagine. There is more to come.

26. “Teachers” appear everywhere with perfect timing to help you on your spiritual journey: people, books, movies, events, Mother Nature, etc. Teachers may appear to be negative or positive when you are trapped in polarity thinking, but, from a transcendent perspective, they are always perfect. Just what you need to learn from and move on. By the way, we never get more than we are ready to master. Each challenge presents us with an opportunity to show our mastery in passing through it.

27. You find a spiritual track that makes sense to you and “speaks to you” at the most profound levels. Suddenly you are gaining a perspective that you would never have considered before. You hunger to know more. You read, share with others, ask questions, and go inside to discover more about who you are and why you are here

28. You are moving through learning and personal issues at a rapid pace. You sense that you are “getting it” quite readily. Advice: Keep remembering that things will come to you when they are ready to be healed. Not sooner. Deal with whatever comes up with courage and you will move through the issues rapidly.

29. Invisible presences. Here is the woo-woo stuff. Some people report feeling surrounded by beings at night or having the sensation of being touched or talked to. Often they will wake with a start. Some also feel their body orbed vibrate. The vibrations are caused by energetic changes after emotional clearing has taken place. Advice: This is a sensitive topic, but you may feel better blessing your bed and space around it before you sleep. I rest assured that I am surrounded only by the most magnificent spiritual entities and am always safe in God’s care. Sometimes, however, the fear gets to me, and I call in Archangel Michael and/or Archangel Uriel. I don’t beat myself up for being afraid sometimes. I forgive myself for not always sovereign at 3:00 a.m.

30. Portents, visions, “illusions”, numbers, and symbols: Seeing things that have spiritual importance for you. Noticing how numbers appear synchronistically in your awareness. Everything has a message if you take the time to look. I enjoy the experience of “getting the messages.” What fun!

31. Increased integrity: You realize that it is time for you to seek and speak your truth. It suddenly seems important for you to become more authentic, more yourself. You may have to say “no” to people whom you have tried to please in the past. You may find it intolerable to stay in a marriage or job or place that doesn’t support who you are. You may also find there is nowhere to hide, no secrets to keep anymore. Honesty becomes important in all your relationships. Advice: Listen to your heart. If your guidance tells you not to do something, speak up and take action. Say “no”. Likewise, you must also say “yes” to that which compels you. You must risk displeasing others without guilt in order to attain spiritual sovereignty.

32. Harmony with seasons and cycles: You are becoming more tuned to the seasons, the phases of the moon and natural cycles. More awareness of your place in the natural world. A stronger connection to the earth.

33. Electrical and mechanical malfunctions: When you are around, lightbulbs flicker, the computer locks up, or the radio goes haywire. Advice: Call on your angels, guides, or Grace Elohim to fix it or put up a field of protection of light around the machine. Surround your car with bluelight. Laugh.

34. Increased synchronicity and many small miracles. Look for more of these. Advice: Synchronistic events tell you if you are heading in the right direction or making the correct choices. Honor these clues and you cannot go astray. Spirit uses synchronicity to communicate to you. That’s when you begin to experience daily miracles. See #30.

35. Increased intuitive abilities and altered states of consciousness: Thinking of someone and immediately hearing from them. More synchronicities. Having sudden insights about patterns or events from the past. Clairvoyance, out-of-body experiences, and other psychic phenomena. Intensified sensitivity and knowing. Awareness of one’s essence and that of others. Channeling angelic and Christ-consciousness energies.

36. Communication with Spirit. Contact with angels, spirit guides, and other divine entities. Channeling. More and more people seem to be given this opportunity. Feeling inspiration and downloading information that takes form as writing, painting, ideas, communications, dance, etc.

37. A sense of Oneness with all. A direct experience of this Wholeness. Transcendent awareness. Being flooded with compassion and love for all life. Compassionate detachment or unconditional love for all is what lifts us up to higher levels of consciousness and joy.

38. Moments of joy and bliss. A deep abiding sense of peace and knowing that you are never alone.

39. Integration: You become emotionally, psychologically, physically, and spiritually stronger and clearer. You feel as if you are in alignment with your Higher Self.

40. Living your purpose: You know you are finally doing what you came to earth for. New skills and gifts are emerging, especially healing ones. Your life/work experiences are now converging and starting to make sense. You are finally going to use them all. Advice: Listen to your heart. Your passion leads you to where you must go. Go within and ask your Higher Power, “What is it you would have me do?” Watch for synchronicities. Listen.

41. Feeling closer to animals and plants. To some people, animals now seem to be more “human” in their behavior. Wild animals are less afraid. Plants respond to your love and attention more than ever. Some may even have messages for you.

42. Seeing beings of other dimensions. The veil between dimensions is thinner, so it is not surprising. Just stay in your sovereignty. You are more powerful than you can ever imagine, so do not entertain fear. Ask your guides for help if you slip into fear.

43. Seeing a person’s true form or seeing loved ones with a different face — past life or parallel life.

44. Physically manifesting thoughts and desires more quickly and efficiently. Advice: Monitor your thoughts. All thoughts are prayers. Be careful what you ask for.

45. Left -brain fogginess. Your psychic abilities, your intuitive knowing, your feeling and compassion, your ability to experience your body, your visioning, your expressiveness all emanate from the right brain. In order for this side of the brain to develop more fully, the left brain must shut down a little bit. Normally the left-hemisphere’s capacity for order, organization, structure, linear sequencing, analysis, evaluation, precision, focus, problem-solving, and mathematics dominate our often less-valued right brain. What results are memory lapses, placing words in the wrong sequence, inability or no desire to read for very long, inability to focus; forgetting what you are just about to say; impatience with linear forms of communication (audio or written formats); a feeling of spaciness, being scattered; losing interesting research or complex information; feeling bombarded with words and talk and information; and a reluctance to write. Sometimes you feel dull and have no interest in analysis, lively intellectual discussion, or investigation. On the other hand, you might find yourself drawn to the sensate: videos, magazines with photos, beautiful artwork, movies, music, sculpting, painting, being with people, dancing, gardening, walking, and other kinesthetic forms of expression. You may search for spiritual content, even science fiction. Advice: You may discover that if you allow your heart and your right brain to lead you, the left will then be activated appropriately to support you. And someday we will be well-balanced, using both hemispheres with mastery.

46. Dizziness. This occurs when you are ungrounded. Perhaps you have just cleared a big emotional issue and your body is adjusting to your “lighter” state. Advice: Ground yourself by eating protein. Sometimes “comfort food” feels right. Don’t make any food right or wrong for you. Use your guidance to know what you need at any given moment. Take your shoes off and put your feet in the grass for a couple of minutes.

47. Falling, having accidents, breaking bones. Your body is not grounded or perhaps your life is out of balance. Or your body may be telling you to slow down, examine certain aspects of your life, or heal certain issues. There is always a message. When I recently broke my ankle, I understand that my ankle was taking on what I myself refused to deal with. And that was all of the above. Advice: Stay grounded by taking your shoes off and putting your feet in the grass; even better, lie down on the grass without a blanket under you. Feel the earth beneath you. Get out in nature. Slow down and pay attention. Be mindful about what you are doing. Feel your feelings when they come up. Stay in the present. Surround yourself with blue light when you are feeling shaky.

48. Heart palpitations. A racing heart usually accompanies a heart opening. It only lasts for a few moments and means that the heart is re-balancing itself after an emotional release. I had one episode that terrified me: I woke up in the middle of the night, my heart pounding. I thought it was going to come right out of my chest. It only happened once and was, I understand, a huge heart-chakra opening. But I did check it out. There is nothing wrong with my heart. Advice: Remember what I said about getting medical attention when needed. Consult your doctor about any conditions you are not comfortable with.

49. Faster hair and nail growth. More protein is being used in the body. Too bad we can’t tell the body where to grow the hair and where not to grow it. (Or can we? Hmmm.)

50. A desire to find your soulmate or twin flame. More than ever before, the idea that we can have a relationship that matches who we are seems more desirable. Advice: The truth is, we have to be the kind of person we want to attract. We have to love ourselves and where we are right now before we can attract a more “perfect” mate. The work begins at home. Here is how I think it works: Hold the desire for this person in your heart, but without attachment. Expect that someday you will meet someone who is more suited to you, but let go of any expectations as to who this will be and how it will happen. Focus instead on cleaning up your own life and being the kind of person you want to be. Be happy now. Enjoy your life. Then you may see…..

51. Memories surface. Body memories, suppressed memories, images of past lives and/or parallel lives. We are healing and integrating all our “selves”, so expect to have some of these experiences. Advice. Keep in mind that it is best to recall what only what comes to mind, leave the rest alone, don’t analyze everything to death (because you will be stuck in the tape loop of infinite issues to process), and feel your feelings as they come up. Ask for help from your guides.

Note: This document may be shared, but please send it in its entirety. Thanks. Love and hugs, Annarita

http://www.sunfell.com/symptoms.htm

Published in: on April 27, 2009 at 8:26 pm  Comments (2)  
Tags: ,

Memahami “Anak Indigo”

Anak-anak Indigo sebagai generasi yang dilahirkan saat ini, sebagian besar berumur 12 tahun atau lebih muda. Mereka BERBEDA. Mereka memiliki karakteristik yang sangat unik yang membuat mereka terlihat berbeda dari generasi anak-anak yang lain. INDIGO sebagai sebuah sebutan menunjukkan warna aura yang mereka bawa, yang mengindikasikan adanya chakra “Mata Ketiga”, yang menunjukkan kemampuan Psychic dan ketajaman intuisi.

Mereka adalah anak-anak yang umumnya tidak mudah diatur oleh kekuasaan, tidak mudah berkompromi, emosional dan beberapa diantaranya memiliki tubuh rentan, sangat berbakat atau berkemampuan akademis baik dan mempunyai kemampuan metafisis.

Sering dianggap Anak ADD, walaupun mudah bersikap empati dan iba terhadap orang lain ATAU terlihat sangat dingin dan tak berperasaan, dan memiliki kebijakan melebihi usianya. Apakah hal-hal tersebut seperti anda sendiri atau anak anda ?

Anak Indigo dilahirkan kedunia dengan tantangan yang tidak mudah dilalui. Mereka berada pada tingkat sensitivitas yang tinggi dan sulit dipahami, yang hanya dapat diterima oleh orangtua yang bersifat tidak menentang. Mereka memiliki karunia yang tidak biasa dan tidak banyak anak yang seperti ini. Sifat non-konformis terhadap system dan disiplin yang ada akan menyulitkan pada masa anak-anak dan bahkan hingga masa dewasa. Sifat ini akan membantu mereka dalam mencapai tujuan besar seperti; merubah sistem pendidikan, contohnya. Menjadii seorang Indigo tidaklah mudah, namun diramalkan sebagai pengemban misi. Anak-anak Indigo datang untuk memberikan vibrasi positif bagi planet kita ! Mereka adalah salah satu unsur utama yang akan memberikan pencerahan.

Sangat banyak tantangan positif untuk anak anda yang Indigo jika dia lahir sesudah tahun 1992. Lebih dari 85% anak Indigo lahir tahun 1992 atau sesudahnya, 90% lahir tahun 1994, dan 95% atau lebih lahir saat ini (beberapa orang mengatakan 99%) adalah anak-anak Indigo. Apakah hal ini artinya anda tidak termasuk jika lahir sebelum tahun 1992 ? TIDAK ! Saya memiliki data laporan bahwa mereka mulai lahir tahun 1980 an, tapi artinya dalam jumlah yang banyak. Saya percaya bahwa Indigo lahir setiap tahun, namun barangkali tidak dalam prosentase yang cukup besar untuk diperhatikan kehadirannya, dan lihatlah apa yang membuat mereka terlihat sangat unik. Jadi bisa saja saat ini anda adalah seorang Indigo berusia 24 atau 50 tahun.Apakah yang dimaksud dengan Anak Indigo ?
(by : Wendy Chapman)

Published in: on April 25, 2009 at 10:11 pm  Leave a Comment  
Tags:

Generasi Indigo bantu bersihkan energi tua dengan potensi rohani

VIOLET AND INDIGO CHILDREN HELP CLEANSE OLD ENERGIES AND CONNECT TO DIVINE POTENTIAL

Sinar kemalaikatan ke 12 adalah sinar kemalaikatan yang melahirkan anak-anak dengan karakteristik aura violet atau ungu. Sinar ini menawarkan sifat kerohanian yang akan membantu membersihkan energi-energi tua yang mungkin di punyai oleh roh atau jiwa anda. Mereka akan membantu anda untuk melepaskan energi-energi yang mungkin tidak anda punyai dan yang tidak pernah anda bayangkan sebelumnya dengan mudah dan dengan indahnya. Orang-orang dengan karakteristik aura ungu mempunyai kemampuan, dan pemberian, untuk bisa melihat apa-apa saja yang di butuhkan untuk membuat semua perjalanan hidup lebih mudah dan ringan, dari awal ide awal dari proses mendesain dan mengarahkan menjadi sesuatu yang jelas, suatu pembuktian akan kesucian. Mereka itu sangat terpengaruh oleh siapa-siapa saja di sekitar mereka yang tidak mau mendengar kata-kata mereka dan tidak mau mengakui pemberian mereka, hal ini membuat energi-energi keluar dengan mudahnya dan akan membuat perjalanan mereka menjadi perjalanan kerohanian.

Mereka punya ide yang luas dan hadir disini untuk berbaur dengan orang lainnya yang mereka temui selama hidup mereka seumuran dengan mereka juga. Mereka memegang gambaran luas apa saja yang dibutuhkan. Ketika mereka tidak didengarkan oleh orang lain, mereka akan melihat hal itu sebagai sesuatu yang penting akan tetapi pada saat yang sama mereka akan merasa frustasi dimana proyek lain akan mereka anggap hampir tidak berarti.Ini yang sering membuat mereka menghentikan pembuktian diri atas diri mereka sendiri. Mereka akan menunggu untuk grup mereka untuk duduk bersama mereka dan mendengarkan mereka dan ide-ide mereka, yang akan membuat semuanya menyelami perjalanan kerohanian. Mereka terkadang merasa di persulit oleh hirarki atau perbedaan status, dimana membuat mereka tidak bisa menjadi diri mereka sendiri dan tidak bisa mengungkapkan ide mereka semuanya. Panggil orang-orang beraura violet untuk mengisi anda dan membersihkan semua pikiran anda yang akan anda rasakan sangat besar untuk anda. Itu akan membantu kesadaran anda untuk mengembangkan konsep berpikir tentang gambaran besar tentang segala sesuatunya di dalam hidup anda dan akan membantu anda untuk menjelaskan gambaran kerohanian (Tidak bisa di bilang dengan konsep keTuhanan karena belom tentu, red).

Sinar kemalaikatan ke 13 adalah sinar kemalaikatan indigo yang melahirkan anak-anak indigo. Orang-orang suci ini mempunyai cakra alis (cakra mata ketiganya, red) dan cakra hati yang sangat kuat. mereka terkadang sulit mengikuti pemikiran dan hati mereka untuk berkembang ke arah kekuatan dimana merupakan perjalanan kerohanian mereka kecuali mereka sadar siapa mereka itu: Mereka ada disini di bumi untuk membimbing semua mahluk untuk terhubung dengan kemampuan rohaniah mereka, akan tetapi mereka ini anak-anak yang punya kesulitan yang luar biasa di dunia ini, dimana terkadang guru mereka tidak memahami kemapuan khusus mereka ini. Sinar ini akan mengaktifkan hati dan pikiran untuk bekerja sebagai satu kesatuan dan mahluk yang mempunyai energi yang dinamis disekitar mereka, menyeimbangkan kemampuan fisik melalui “cinta” mereka (cinta yg dimaksud adalah perasaan mencintai dunia dan membuat menjadi tentram, bukan mencintai lawan jenis, red). Ketika anak-anak ini tidak di cintai dan tidak di hormati dan tetap tidak di perhatikan sebagai seseorang yang sangat sensitif, mereka akan cenderung untuk membuat perjanjian dengan diri mereka sendiri. Kemungkinan lainnya adalah mereka akan menyimpan energi mereka atau mencari dunia lain yang mereka bisa mengexpresikan diri mereka sendiri.

Mereka ini punya energi yang kuat untuk perbuatan-perbuatan mulia. Kecuali mereka berusaha untuk mluruskan tujuan mereka kesadaran yang lain akan kemampuan mereka yang unik, mereka akan menarik diri mereka ke dunia lain dan hanya akan berhubungan dengan dunia tersebut saja. Sinar kemalaikatan ini akan membimbing mereka untuk membawa energi mereka kembali ke badan mereka kembali lagi, untuk anak-anak ini yang terkadang meninggalakan badan mereka secara tidak sadar dan menawarkan bimbingan untuk membina potensi mereka. Ini adalah keunikan dari tiap anak-anak indigo. Kunci untuk membantu anak-anak indigo adalah membantu mereka untuk menghubungkan hati dan pikiran mereka sehingga mereka bisa mengerti caranya dan hal itu bisa diarahkan dari dalam diri mereka sendiri. Mereka akan selalu punya apa-apa saja yang mereka butuhkan jika mereka di dukung dengan memperoleh arahan dari dalam diri mereka sendiri lalu di bantu dengan pembentukan potensi kerohaniahan.

Sinar ini akan membimbing kamu dalam penyatuan hati dan pikiran, yang akan pula ditawarkan oleh bimbingan dari dalam melalui hubungan yang suci dengan roh dan jiwa. Panggilan dan penerimaan akan sinar-sinar kemalaikatan ini sekarang dengan bernafas didalamnya. Anda akan menerima semua batasan-batasan dari pikiran dan hati anda, yang mana adalah pintu untuk menerima petunjuk jelas dan pengakuan atas keunikan diri anda, didalam perjalanan pribadi. Hal ini membuat anda untuk lebih berhati-hati sekarang karena sinar kemalaikatan itu sudah mendekati anda. Anak-anak yang mempunyai pemberian untuk dapat melihat potensi suci dan jalan yang unik dari semua mahluk untuk membimbing mereka untuk mencari kunci utama didalam melangkah kedepan dan membuat suatu perjalanan yang mantap.

By: Qala Sri’ama Phoenix (www.g-a-i-a.com), SEDONA journal of EMERGENCE!, May 2005
Transleted: Rino

Published in: on April 25, 2009 at 10:09 pm  Leave a Comment  
Tags:

BEBAS DARI PENJARA PIKIRAN MELALUI PINTU KESADARAN


Manusia pada umumnya, tanpa mereka sadari, hanya menjalani kehidupan dalam koridor penjara pikiran yang sempit yang dibatasi oleh tembok-tembok tinggi persepsi. Dengan bahasa yang lebih sederhana manusia hidup dalam realitas yang ditentukan oleh seperangkat aturan (baca: program pikiran) yang ada dalam pikirannya. Kita tidak melihat segala sesuatu apa adanya. Kita melihat sesuatu apa kita-nya.

Sang Buddha pernah berkata, “Pikiran itu sungguh sukar diawasi. Ia amat halus dan senang mengembara sesuka hati. Karena itu hendaklah orang bijaksana selalu menjaganya. Pikiran yang dijaga dengan baik akan membawa kebahagian. Pikiran itu mudah goyah dan tidak tetap, sulit dijaga dan sulit dikuasai; namun orang bijaksana akan meluruskannya, bagaikan seorang pembuat panah meluruskan anak panah.”

Salah satu kebutuhan dasar manusia yang sangat menonjol adalah kebutuhan akan konsistensi. Saat pikiran telah memutuskan untuk menerima sesuatu sebagai ”kebenaran” maka ia akan konsisten dengan ”kebenaran” itu. ”Kebenaran” ini belum tentu sejalan dengan ”kebenaran” yang kita setujui kebenarannya. ”Kebenaran” menurut pikiran sejalan dengan pemikiran pikiran itu sendiri yang didukung dengan berbagai pengalaman yang pernah kita alami.

”Kebenaran” ini dikenal dengan istilah belief. Jadi, setelah pikiran mengadopsi suatu belief maka selanjutnya belief ini yang mengendalikan pikiran. Tanpa intervensi yang dilakukan secara sadar maka hidup kita sepenuhnya dikendalikan oleh berbagai belief yang telah kita adopsi dan yakini kebenarannya.

Saat kita percaya/belief akan kebenaran sesuatu maka kita tidak akan lagi mempertanyakan keabsahan data atau landasan pijak berpikir yang digunakan sebagai dasar penerimaan suatu belief. Belief kita selalu benar menurut kita. Yang benar menurut kita belum tentu benar menurut orang lain. Kita akan mati-matian mempertahankan belief kita karena kita yang memutuskan bahwa ”sesuatu” itu adalah hal yang benar. Masa kita meragukan kebenaran yang telah kita putuskan ”kebenarannya”?

Lalu, bagaimana caranya untuk bisa keluar dari perangkap penjara pikiran? Jalan kebebasannya adalah melalui pintu kesadaran. Nah, Anda mungkin akan bertanya, ”Mengapa harus melalui pintu kesadaran?”

Hanya melalui pintu kesadaran kita bisa menyadari bahwa kita bukanlah pikiran kita, kita bukanlah perasaan kita, kita bukanlah kebiasaan kita, dan yang lebih penting lagi adalah bahwa kita bukanlah belief kita. Kesadaran membuat kita mampu untuk melakukan disosiasi atau pemisahan yang jelas.

Dengan kesadaran kita mampu melakukan metakognisi atau berpikir mengenai pikiran. Dengan berpikir dan mengamati pikiran maka kita akhirnya mengenal ”sosok” pikiran kita. Kita akan tahu pola atau kebiasaan yang pikiran lakukan. Dengan kesadaran kita dapat memahami bahwa pikiran, walaupun merupakan piranti yang sangat luar biasa, tetap hanyalah sebagian kecil dari kesadaran itu sendiri.

Lalu, bagaimana cara untuk bisa mengamati pikiran?


Oh, caranya mudah sekali. Yang perlu kita lakukan adalah belajar untuk menjadi hening. Kita perlu membiasakan diri ”berjalan” di keheningan. Hanya dengan hening kita baru mampu mengamati pikiran kita dengan jelas.

Setiap hari, selama sekitar 30 menit sampai 60 menit, lakukan meditasi. Duduklah dengan tenang dan mulailah mengamati pikiran Anda. Bagi pemula Anda bisa melatih diri dengan melakukan meditasi 15 menit di pagi hari dan malam hari.

Pengamatan terhadap pikiran akan membawa kita pada pengenalan dan pemahaman mendalam yang kita namakan kebijaksanaan. Nah, kebijaksanaan inilah sebenarnya kunci pembuka pintu kebebasan kita.

Source from : Adi W. Gunawan (www.pembelajar.com)

dari http://www.indigoindonesia.com/artikel/35-artikel1/69-bebas-dari-penjara-pikiran-melalui-pintu-kesadaran-

Published in: on April 25, 2009 at 10:07 pm  Leave a Comment  
Tags:

LUCID DREAM

remdreamerPernahkah anda bermimpi ? Sering tentunya. Pernahkah anda menyadari bahwa anda sedang bermimpi ? Ini yang mungkin jarang. Ketika anda menyadari bahwa sedang bermimpi, maka seketika itu pula lingkungan mimpi yang melingkupi anda mendadak menjadi realita yang sangat solid (real – nyata) di dalam sensasi sentuhan ataupun interaksi anda terhadapnya.

Anda menjadi seperti di dunia yang memiliki tingkat kepadatan – real yang mirip seperti di dunia ketika anda bangun dari mimpi. Keunikannya karena disini adalah dunia mimpi maka serta merta kesadaran anda membuat dunia mimpi tersebut berada dalam kontrol kehendak anda.

Segera setelah anda menginginkan sesuatu dengan amat sangat, datanglah sekejap di depan anda (di dalam mimpi tersebut). Ini anda rasakan dengan hampir atau bahkan sama nyatanya dengan ketika di keadaan jaga (tidak sedang bermimpi).

Bagaikan simulasi realita, anda dapat mensimulasikan laboratorium penelitian dimana anda dapat mencari tahu apa yang terjadi jika suatu campuran dilakukan. Sebuah simulasi Televisi atau bahkan simulasi minuman dengan rasa dari jenis apa saja sejauh imajinasi anda, seperti minuman dengan cita rasa gabungan antara rasa jeruk dengan abstraksi dari keindahan musik Mozart. Atau minuman yang memiliki rasa gabungan dari cita rasa cinta tulus dengan cita rasa kelembutan embun.

Ini adalah dunia yang ajaib, dunia mimpi. Paling tidak anda mengetahui betapa jangan semudah itu menyangkal manakah yang real dan manakah yang tidak. Apa kriteria dari yang ini real dan yang ini bukan. Memang ini hanya dapat diperbincangkan dengan praktisi olah jiwa dan semacamnya. Dan kita semakin terbuka memahami sampai seberapa jauh nilai imajinasi memiliki kualitas terhadap interaksi dengan diri kita.

Jika anda sedang tertidur, dan tiba-tiba seseorang memercikkan air ke muka seseorang yang sedang tidur dan kebetulan juga sedang bermimpi, boleh jadi percikan air tersebut diartikan sebagai pengalaman hujan di dalam mimpinya. Atau ketika suatu wewangian di dekatkan ke hidung orang yang sedang bermimpi, mungkin akan diartikan sebagai pengalaman yang sesuai dengan watak dan pengalaman seseorang tersebut. Tetapi si “yang sedang bermimpi” tidak menyadari bahwa sensasi di alam mimpi adalah sebagai akibat dari pancingan (stimulus) dari luar (yang dilakukan oleh orang yang tidak sedang tidur). Seandainya dia menyadari bahwa pengalaman hujan (akibat diperciki air) ia kenali sebagai akibat dari pengalaman luar, maka si “yang sedang bermimpi” akan segera menyadari dan mengalami “Lucid Dreaming” yaitu mimpinya berubah menjadi mimpi yang jelas dan dapat dikontrol.

Dengan suatu alat tertentu seperti remdreamer atau novadreamer yang mampu mendeteksi apakah seseorang sedang bermimpi atau tidak, maka dapat diberikan kode seperti kilasan cahaya (flash light – yang berkedip-kedip) hanya ketika si pemakai alat tersebut sedang bermimpi. Si pemimpi mungkin akan merasakan pengalaman mimpi dari skenario awal yang berubah menjadi skenario menaiki sepeda motor dengan lampu yang berkedip (seolah akan rusak) atau merasa di alam mimpi melihat mobil pemadam kebakaran atau interpretasi lainnya. Untuk pertama kali mungkin si pemimpi tidak menyadari bahwa skenario pengalaman dalam mimpinya berasal dari (akibat dari) pancingan dari alat pemancar kedipan cahaya. Tetapi kalau setiap akan tidur alat tersebut dipakai (dijadikan penutup kedua mata), maka diri kita – kebiasaan kita atau entah apa istilahnya akan membentuk pemahaman reflek – pemahaman otomatis bahwa kalau ada kedipan cahaya berarti berasal dari alat tersebut (berbentuk seperti kacamata).

Pemahaman reflek ini akan berlanjut sampai ke alam mimpi, sehingga segera setelah alat ini mendeteksi anda sedang bermimpi (ditandai oleh pergerakan mata yang cepat – REM – Rapid Eye Movement), ia (alat ini) akan menyalakan cahaya yang berkedip-kedip serta suara dengan kekuatan naik-turun, dan pemahaman reflek anda akan mengingatkan anda (yang sedang bermimpi) bahwa pengalaman apapun di alam mimpi yang melibatkan cahaya & suara (seperti mobil pemadam kebakaran, sirene polisi atau yang lainnya) adalah sebagai akibat dari pancingan alat tersebut. Keadaan ini akan menggugah kesadaran anda untuk menyadari adanya dunia luar yang mempengaruhi mimpinya (dalam hal ini adalah alat tersebut) yang akan menyadarkan si pemimpi (tanpa harus terbangun dari tidur – kecuali kalau kekuatan lampu atau suaranya di atur terlalu silau dan keras) dan membuat mimpinya sesegera mungkin berubah menjadi “Lucid Dream” – mimpi yang sedemikian jelas (seolah-olah di alam realita ketika terjaga dari tidur) dan dapat dikontrol dengan kehendak sebagaimana yang telah dijelaskan.

Anda mungkin bertanya, seberapa jelas kenyataan mimpi ketika sampai kepada level “mimpi jelas” (Lucid Dream) ? Berikut ini penjelasannya. Walaupun ini adalah kasus yang langka, bukan berarti tidak pernah terjadi, yaitu istilah dikalangan Lucid Dreamer, yaitu “False Awakening” (Salah Bangun). Maksudnya … ? Jadi setelah anda bermimpi jelas (lucid dream) lalu mengontrol alam mimpi anda agar dapat mengalami terbang dan sensasi apa saja yang anda hasratkan, maka mendadak alam mimpi nampak runtuh seperti runtuhnya lukisan 3D (sensasinya sedemikian nyata – seolah-olah seperti matrix) dan disusul dengan ketidak-sadaran anda, lalu tidak sampai lama anda bangun dari tidur seperti biasanya. Yang jadi masalah disini adalah, anda mengalami “false awakening” (salah bangun), dimana setelah keruntuhan alam mimpi, dan anda terbangun, ternyata mimpi jelas (lucid dream) masih berlanjut ! Dengan segala tata letak ruangan dan sensasi keadaan mirip (bahkan boleh jadi sulit dibedakan – kecuali anda sedemikian teliti) dengan keadaan kehidupan anda ketika sedang terjaga dari tidur.

Anda merasa sedang mandi, makan, berbicara dengan anggota keluarga anda, padahal itu semua adalah tokoh mimpi (anda ternyata masih bermimpi) ! Tetapi jangan khawatir karena bahkan alam pun tidak dapat menciptakan tiruan yang dapat sedemikian mirip, karena alam bukan Tuhan. Kalau anda teliti keadaan mimpi yang berlanjut tersebut (false awakening) ada banyak keganjilan – keanehan. Sebagai contoh kalau anda menulis di kertas, setelah anda memalingkan muka ke arah lain dan kembali ke tulisan tersebut, tulisan itu akan hilang. Tengoklah jam dinding, setiap saat setelah anda mengamati dan mengulangi lagi pengamatan setelah mengabaikannya, akan terlihat jam di dinding menunjukkan waktu yang berbeda. Jika hal itu terjadi, berarti anda sedang (masih) bermimpi. Yang perlu anda lakukan adalah mencari tempat tidur di alam mimpi atau berbaring saja dan menidurkan diri lagi dengan harapan bangun yang berikutnya adalah bangun dengan versi kenyataan sebagaimana sebelum anda tidur.

Sebenarnya ini terjadi karena ketika tadi anda sedang mengalami lucid dream, sensasi mimpi jelas tersebut sedemikian cepat hilang, sedangkan mungkin tubuh anda masih lelah dan masih tertidur, sehingga sensasi hancurnya alam mimpi harus berlanjut dengan skenario lainnya yang dianggap masuk akal, yaitu skenario bangun tidur. Tetapi durasi – waktu tidur anda tidak berarti bertambah melainkan sensasi “false awakening” tersebut akan berlanjut sampai waktu tidur normal anda mendekati waktu bangun yang sesungguhnya, maka secara otomatis anda terbangun dengan sendirinya dengan situasi tampilan alam yang memang benar-benar seperti di saat sebelum tertidur.

Itu sebabnya, para lucid dreamer (yang mempraktekkan – memicu dengan sengaja – lucid dream) sering menuliskan sesuatu di online internet, untuk dijadikan rujukan setelah bangun, apakah tulisan yang telah dicantumkan di internet berubah atau tidak, jika tidak berubah maka dianggap ia telah benar-benar bangun.

Selain dari segi manfaatnya sebagai simulasi kehidupan yang terkesan nyata & yang dapat digunakan untuk pembelajaran sikap, pengamatan dst, ternyata ada juga sisi sulitnya. Satu hal lagi yang perlu diketahui, pengidap penyakit epilepsi boleh jadi dapat terpengaruh (penyakitnya kambuh) setelah menggunakan alat pemicu lucid dreamer seperti remdreamer atau novadreamer ini.

Memang masih banyak misteri yang kita tidak akan pernah dapat mengetahuinya secara keseluruhan & tuntas.

Published in: on April 16, 2009 at 4:59 pm  Comments (3)  
Tags: ,

Clairsentience

CLAIRSENTIENCE

By Patricia Darrow, Astrologer

The greater our ability to link up with the subconscious mind, the more psychic we will become. One of the first rules is to ALWAYS LISTEN TO YOUR FIRST IMPRESSION. Remember, the first answer on a test is almost always correct.

Your first psychic impression is almost always correct. I remember receiving as impression to not proceed through an intersection, even though the light was green. I had a strong inner feelings to stop and wait. Although it was rush hour traffic, I stopped and waited. A car ran the red light. If I had not paid attention to that warning, I could have been very seriously hurt. I could list numerous occasions when I have had a feeling which came to me and I dismissed it, only to regret later.

Never dismiss your inner thoughts and feelings as mere imagination. Your inner self is trying to communicate to you. You benefit by paying attention.

Sometimes the knowledge comes in the form of clairsentience, or “clear feeling”. It can direct you to things you want as well as warn. For example, I wanted a particular blouse but they did not have it in my size in the store. Several months later, in another town, I stopped at another branch of the store and found the item I wanted on sale. It was the correct color and size. If I had not followed the impression to stop, I would not have what I desired. We all experience it at one time or another in our lives. But, all too often, we ignore and miss opportunities.

Clairsentience is usually the first psychic sense to be developed and it involves feelings received from the higher self. For example, a psychic may tell about their personality traits of some person, by feeling that these traits do exist in the person.

A client’s feeling of discontent with job or relationship will come across as a feeling of restlessness or frustration. If a client feels confined by a set of circumstances, the reader will feel confined. I remember reading for a person and telling her that I felt that her son was very confined and felt like he was in a very small space. She told me that he was serving time in prison. A depressed client will make the psychic feel depressed and tired. The same transfer may occur with physical illness. For example, the client is ill or asks about a sick relative, sometimes the psychic will feel very weak or feel the actual pain of the person seeking the reading.

If the person asks a question like, “Will I get married next year?”, a warm or cold feeling will result. The feeling is like your hand in water, warm or cold. From it, one can tell if the event is likely to occur. If cold, the answer is no, of course, However, the event will more likely occur if the feeling is warm. When you get a negative or cold feeling from a person, trust that impression. They may be depressed, negative, selfish or may not have your best interest at heart. Often these feelings are dismissed as insignificant.

At first, 90% of the information you receive will be through clairsentience. Most people expect to begin their psychic development by seeing pictures and hearing voices. First psychic impressions very rarely, if ever, are such vivid sensations. If you ignore your “clear feelings” and expect a visual or auditory display immediately, you will be disappointed. All good things come with practice and patience. But, like anything else, you must work at it consistently. There are no short cuts. Begin to pay close attention to your feelings, since this will provide you with valuable psychic information about yourself and others. Remember, the more you attune yourself to your feelings and those of others, the clearer the impression. If you feel good about something, act on it. If you do not, postpone it for another time. Flowing with your feelings will help actualize your best possible future. Sometimes your conscious mind will try to argue. But always follow your first impression. You will find huge rewards.

Published in: on April 16, 2009 at 12:56 am  Comments (1)  
Tags: ,

FENOMENA ANAK INDIGO

Banyak anak-anak istimewa lahir di milenium baru ini dengan berbagai kelebihan supranatural. Mereka kebanyakan mempunyai kepekaan indera keenam, melebihi anak seusianya. Anak indigo, demikian mereka biasa disebut, ternyata mempunyai misi khusus di dunia ini. Apakah anak indigo itu dan misi yang mereka emban ?

Beberapa waktu yang lalu, beberapa media massa ibu kota mengulas habis seorang anak “sakti”. Gadis cilik bernama Annisa itu sangat mengagumkan dalam menunjukkan kelebihan olah bathinnya. Bocah berusia 5 tahun tersebut begitu luar biasa menguasai bahasa asing seperti Inggris, Arab, atau Belanda. Padahal secara informal orang tuanya tidak pernah mengajarkan bahasa-bahasa tersebut. Bahkan kecerdasan anak ini di atas rata-rata anak seusianya. Akibat kelebihan yang satu ini, membuat Annisa tidak bisa sekolah secara formal seperti kebanyakan anak. Kecerdasannya yang melebihi teman sekelasnya, membuat dia tidak betah belajar di kelas.

Secara spiritual, Annisa juga mempunyai kelebihan. Dia sanggup menyembuhkan berbagai penyakit. Setiap hari ada saja orang datang untuk minta pertolongan. Jangan heran jika kemudian dia menjadi instruktur sebuah klub meditasi. Malam-malam si kecil ini juga selalu

dilewatkan dengan ritual meditasi. Rata-rata Annisa baru tidur pukul 02.00 dini hari, setelah meditasi yang panjang. Dengan olah bathinnya tersebut, Annisa mampu mendeteksi hawa jahat di udara. Di mana ada hantu atau kekuatan jahat lainnya, Annisa sanggup melihatnya.

TAHAPAN ZAMAN

Annisa hanya satu contoh saja. Ada banyak anak-anak demikian yang saat ini telah terlahir. Anak-anak dengan kemampuan seperti Annisa bukan hal yang baru di dunia tetapi fenomenanya semakin jelas 20 tahun terakhir ini. Beberapa film mengisahkan kemampuan anak dan manusia dewasa dengan kemampuan semacam itu, diantaranya “The Sixth Sense” dan film-film seri seperti “The X – Files”. Bahkan menurut dr. Tubagus Erwin Kusuma Sp KJ dari klinik Prorevital, fenomena anak dengan kepekaan indera keenam sangat wajar saat ini. Ada satu istilah untuk menyebut anak-anak ini yaitu anak indigo (indigo children).

Mengawali penjelasannya, dr. Erwin menerangkan, nama indigo diambil dari bahasa Spanyol. Indigo adalah warna keenam dari warna pelangi, campuran biru dan merah tua. Lantas mengapa dinamakan anak indigo ? “Penamaan berdasarkan warna ini diurutkan sesuai dengan perkembangan manusia. Seperti spektrum warna pelangi, perkembangan manusia juga ditandai dengan satu oktaf warna. Dimulai dari masa merah, jingga, kuning, hijau, biru, ungu, indigo (nila) dan putih.” Urai dr. Erwin.

Warna-warna tersebut mewakili cakra-cakra yang terdapat dalam tubuh eterik manusia. Cakra ini semacam corong energi yang letaknya di seluruh bagian tubuh, dari tubuh bagian bawah sampai kepala. Cakra berwarna merah berada paling bawah dan cakra berwarna putih di bagian paling atas atau ubun ubun kepala. Cakra ini berfungsi untuk menyerap energi dari luar atau memancarkan energi dari dalam tubuh.

Pada awal perkembangan manusia, cakra yang paling aktif adalah cakra berwarna merah. Pada jaman cakra merah manusia sangat aktif, manusia masih hidup nomaden di gua-gua, makan dari daging binatang buruannya
tanpa dimasak dan sebagainya. Kebutuhan dasar manusia pada jaman tersebut hanya seputar survival saja. Manusia masih hidup mengandalkan insting dasar mereka. Pada masa inilah awal diketemukannya api.

Perkembangan selanjutnya cakra tubuh manusia mulai aktif di sekitar cakra berwarna kuning. Cakra ini terletak di bagian perut. Manusia mulai menyadari arti penting dari movement. Kadang mereka harus bergerak dari kampung suku yang lama membuat kampung suku yang baru. Dalam kebutuhan bergerak ini kadang mereka harus membawa barang yang tidak sedikit. Jaman-jaman mereka melakukan eksodus disebut jaman kuning. Dalam jaman ini perkembangan teknologi sederhana seperti roda mulai ditemukan, namun kecerdasan manusia belum mengalami kemajuan berarti.

Lepas dari jaman kuning, manusia mulai memasuki masa biru. Cakra berwarna biru yang terletak di tubuh bagian atas (antara leher dan dada) lebih dominan. Manusia yang lahir pada jaman biru mempunyai kelebihan pemikiran. Orang sudah mulai menggunakan nalarnya. Pada masa biru, ilmu dan teknologi berkembang luar biasa. Bahkan boleh dibilang jaman ini adalah jaman revolusi teknologi. Mesin-mesin mulai bermunculan. Bola lampu, listrik atau penemuan besar yang menjadi awal peradaban modern dunia dimulai pada masa biru. Masa ini juga ditandai dengan lahirnya para ilmuwan semacam Einstein, Thomas Alfa Edison, James Watt, dsbnya.

Lepas jaman teknologi atau masa biru, manusia mulai memasuki jaman spiritual. Jika sebelumnya manusia hanya berkutat seputar fisik dan otak, kini manusia mulai masuk jaman yang menuntut sesuatu yang abstrak. Spiritual manusia mulai diasah. Cakra manusia mulai bergeser
ke atas, tepatnya di dahi. Di sinilah terletak cakra keenam manusia yaitu cakra yang berwarna indigo. Warna indigo ini adalah percampuran
warna biru dengan merah. “Di atas satu oktaf cakra manusia masih ada satu oktaf lagi. Di atas warna ungu, orang sering sebut ultra ungu. Gabungan warna biru dengan merah dari oktaf warna atas inilah muncul warna nila atau indigo, ” jelas dr. Erwin.

ANAK-ANAK ISTIMEWA

Sesuai dengan perkembangan manusia sejak awal penciptaan, kelahiran anak indigo memang sudah menjadi sebuah kepastian. Ketika memasuki tahun 2000 di kalender masehi, kita memasuki milenium baru. Namun dari sudut perkembangan manusia, tahun 2000 menjadi titik tolak memasuki new age, jaman baru. Jaman yang disebut jaman spiritual atau jaman indigo. Para psikolog yang mendalami fenomena anak-anak indigo seperti dr. erwin menyebut milenium ini sebagai milenium spiritual. Seperti halnya pada jaman biru yang ditandai dengan kelahiran anak- anak berotak cemerlang, milenium spiritual juga ditandai dengan kelahiran anak-anak yang mempunyai kelebihan spiritual. Anak-anak yang baru lahir ini mempunyai cakra dominan warna indigo. Sebutan anak indigo diberikan oleh Nancy Ann Tappe, seorang psikolog yang mendalami anak-anak demikian ini.

Karena cakra yang dominan pada bagian dahi, jika cakra tersebut divisualkan, seolah anak indigo mempunyai mata ketiga. Namun pada realitas spiritual, anak indigo memang mempunyai mata ketiga. Dengan mata ketiga atau mata spiritual ini, anak indigo sering kali disebut orang awam sebagai anak sakti. Mereka sanggup melihat masa lalu bahkan masa depan. Dengan kemampuannya, mereka dapat melihat mahluk atau barang yang tak kasat mata seperti ruh misalnya. Dalam istilah ilmiah mereka mempunyai ESP (Extra Sensory Perception), yang dalam bahasa sehari-hari kita sebut indera ke-enam.

Meski secara fisik anak indigo tidak berbeda dengan bocah-bocah lainnya, namun secara spiritual ruh mereka telah mengalami kematangan. Tidak heran jika mereka ini kedapatan sangat bijak. Kadang berbicara seperti orang tua dengan hikmat luar biasa. Menasehati orang yang lebih tua dengan kata-kata bijak yang tidak mungkin diucapkan oleh bocah seusianya. Bahkan orang tuanya sekalipun kalah bijak dengan anak indigo ini. Lalu kenapa ada anak terlahir dengan kematangan spiritual melebihi orang awam ? Semua bertolak dari proses reinkarnasi. Para psikolog yang mendalami masalah indigo percaya, proses reinkarnasi benar-benar ada. Anak-anak indigo ini adalah adalah ruh yang telah berkali-kali mengalami inkarnasi. Lewat proses inkarnasi yang berulang inilah ruh-ruh mereka belajar dan mengalami penuaan jiwa (old soul). Tidak heran jika kemudian anak-anak dengan old soul ini sanggup melihat masa lalunya sendiri atau kehidupan past life orang lain. Dr. Erwin mencontohkan, seorang anak indigo telah melihat masa lalunya sebagai orang Amerika yang dahulu meninggal karena pesawatnya jatuh.

EVOLUSI SPIRITUAL

Terlepas dari segala kelebihan anak – anak indigo, mereka diyakini datang ke planet ini dengan membawa misi. Seperti halnya para ilmuwan di jaman biru yang merobah dunia dengan teknologi, anak indigo akan merombak dunia dengan terlebih dahulu menata spiritual manusia. Seperti diketahui, dalam kehidupan beragama setiap umat mempunyai dimensi spiritual yang dirayakan dengan cara-cara yang disebut ritual. Ada kalanya ritual ini malah bertentangan dengan esensi /hakekat spiritual itu sendiri seperti cinta kasih, perdamaian, kejujuran, tolong menolong, dll. Kadang dalam ritual agama, ada pandangan yang menghalalkan darah dari kelompok lain, mengkafirkan orang lain, mengorbankan darah, berperang atas nama agama, dll. Di sinilah peran anak-anak indigo untuk membereskan semua ini. Tatanan yang tidak sesuai dengan esensi spiritual akan dirombak sampai akhirnya muncul masa kedamaian.

Sebelum masa milenium spiritual dimulai, sebenarnya sudah lahir anak- anak indigo. Namun jumlahnya tidak sebanyak sekarang. Mereka saat ini berumur 30-an tahun dan sering disebut “van guard” (pendahulu). Layaknya sebuah pasukan, van guard ini menjadi intel. Mereka membaca keadaan dunia sebelum akhirnya lahir anak-anak indigo dalam jumlah yang banyak di berbagai belahan bumi. Anak-anak indigo ini menjadi pasukan “penyerang”. Dengan kematangan spiritual yang dimiliki, meerka merombak tatanan sosial yang rusak. Perilaku umat manusia yang mengabaikan sifat-sifat mulia Sang Pencipta perlahan-lahan akan dikikis habis. Pekerjaan anak indigo ini akan berakhir dengan munculnya kedamaian di seluruh bumi. Namun proses perkembangan jaman belum usai. Anak-anak indigo hanya mempersiapkan jalan bagi munculnya era berikutnya. Setelah keberhasilan “pasukan penyerang” ini, muncullah anak-anak kristal (Crystal Children).

Anak kristal menjadi semacam “pasukan pendudukan”. Mereka mempunyai kelebihan layaknya indigo children namun tidak mempunyai daya untuk melawan. Tugas mereka adalah menjaga perdamaian dan membangun segala
sesuatu yang rusak akibat pertempuran anak indigo dengan tatanan dunia lama. Dalam usianya yang masih sangat belia, anak kristal bijak laksana pandita. Tidak ada kata-kata kasar, makian, umpatan yang keluar dari mulut mereka. Mereka hanya mempunyai kemampuan membangun. Seperti van guard indigo, anak-anak kristal juga mempunyai van guardnya sendiri. Menurut dr. Erwin, seorang anak kristal telah terlahir di China dari seorang ibu yang terjangkit HIV/AIDS. Ajaibnya dalam usia 6 bulan, virus HIV yang menjangkiti anak kristal ini hilang dengan sendirinya.

Ada 4 tipe anak indigo dengan kelebihan masing-masing. Tipe pertama adalah tipe interdimensional yakni anak indigo yang memiliki ketajaman indera keenam. Ada pula tipe artis. Anak indigo dari tipe ini amat menonjol di bidang seni dan sastra. Lalu tipe humanis yang mempunyai kelebihan untuk menyembuhkan berbagai penyakit. Biasanya mereka menggunakan  kemampuannya untuk menolong orang lain. Tipe terakhir adalah tipe konseptual. Mereka amat menonjol dalam merancang suatu program. Misalnya dalam rangka menyelamatkan perusahaan yang akan bangkrut atau membuat usaha baru yang booming dan mandatangkan keuntungan finansial bagi banyak orang.

BISA DILATIH

Tapi apakah kemampuan spiritual anak indigo bisa dipelajari ? Khusus untuk kemampuan indra keenam mereka, dr. Erwin memastikan bisa. Menurutnya manusia diciptakan dalam 3 bagian. Pertama diciptakan dalam bentuk ruh yang menjadi dasar kehidupan manusia. Lalu ruh ini dibuatkan solar body (tubuh matahari). Disebut tubuh matahari karena memang terbuat dari energi cahaya matahari. Tubuh matahari inilah yang sebut tubuh cahaya, tubuh eterik atau tubuh halus, karena tidak terlihat oleh mata biasa. Tubuh halus ini kemudian divisualkan dengan tubuh kasar manusia.

Dengan menggunakan kemampuan tubuh halus, manusia bisa memperoleh
indera keenam. Dengan latihan khusus, anak biasa pun bisa memancarkan
aura indigo. Disinilah kelebihan anak indigo. Mereka secara otomatis memancarkan aura indigo sejak lahir. Inti latihan kepekaan tubuh halus ini selalu bermuara pada relaksasi, mengistirahatkan tubuh kasar kita. Bisa dengan yoga, meditasi atau kegiatan sejenis. Dalam kegiatan ini sebenarnya kita berlatih untuk mengenal diri sendiri dan Sang Pencipta secara spiritual, tanpa terbelenggu oleh ritual tertentu. Namun anda jangan berharap kesaktian lebih dari latihan semacam ini karena kepekaan indera keenam seseorang tidak sama dengan orang lain. Ada yg peka sampai bisa melihat, mendengar, ada yg bisa meraba atau berkomunikasi melalui tulisan.

Pada anak kecil yang non indigo, sebenarnya mereka pun mempunyai kepekaan indera keenam. Namun kepekaan ini berkurang seiring dengan penggunaan otak kiri yang mulai intens, biasanya pada saat masuk sekolah. Sekolah-sekolah di Indonesia mengikuti pelajaran ala Barat. Dari awal masuk sekolah sudah diajari olahraga (otot) dan matematika (otak). Padahal sistem pendidikan kita dulu berbeda dengan mereka. Dahulu selain otot dan otak juga diajari kata-kata mutiara dan samadhi (relaksasi, mengistirahatkan otot dan otak). Tujuannya tetap menjaga kepekaan indera keenam. Itulah sebabnya kadang kala ada dukun yang memanfaatkan anak kecil untuk mendeteksi letak mahluk halus atau melihat perbuatan seseorang di masa lampau lewat ritual yang dilakukan si dukun.

Dikutip dari majalah LIBERTY 11-20 April 2005

— In mayapadaprana@yahoogroups.com, “r!d@” <rida@b…> wrote:
> Berbeda, tetapi Bukan Anak “Aneh”
> Jakarta, Kompas
>
> SEPANJANG perjalanan menuju rumah nenek, Ardi, sebut saja begitu,
seperti tidak bergerak. Wajahnya pucat pasi. Ia terus menutupi
telinganya. Sang ibu tak berani mengusik anak sulungnya.
>
> “Saya sebenarnya heran, kok Ardi nangisnya sampai begitu waktu
mendengar kabar ibu saya meninggal. Enggak seperti anak kecil lain
yang kehilangan neneknya. Sedih ya sedih, tapi enggak gitu-gitu
amat,” ujar Dewi.
>
> BEGITU turun dari mobil, Ardi seperti terkesima melihat sesuatu di
pintu masuk. Ketika mencium jenazah neneknya, tiba-tiba ia kembali
menutupi telinganya dan tampak ketakutan. Pandangannya terus menuju
ke luar pintu. Setelah itu Ardi mengatakan kepalanya sakit, dan
tidak
ikut ke makam.
>
> Menjelang tengah malam, Ardi menanyakan apakah ibunya mendengar
suara petir siang tadi. Sang ibu menjawab, “Tidak.” “Masak Mama
enggak dengar, kan keras sekali dan terus- terusan, Ma,” kata Dewi
menirukan ucapan Ardi saat itu. “Sehabis itu Ardi menceritakan
semuanya,” lanjut Dewi. Selain petir, Ardi melihat burung besar di
pintu rumah sang nenek. “Burung itu enggak pergi-pergi,” ujar Ardi
seperti ditirukan Dewi.
>
> Saat mencium neneknya, Ardi melihat sang nenek berjalan menuju
sebuah gerbang. Saat itu Ardi mendengar suara petir lagi, yang lebih
keras dari sebelumnya, dan ia menyaksikan neneknya melangkah
melewati
gerbang, terus berjalan menuju tempat yang ia katakan “indah sekali”.
>
> Peristiwa itu bukan yang pertama, sehingga Dewi dan suaminya tidak
lagi terkejut mendengar penuturan anak mereka. “Dia sering melihat
macam- macam, tetapi biasanya diam. Ia hanya mau berbicara
sesudahnya, pelan-pelan dan hanya kepada orang tertentu,” sambung
Dewi.
>
> Usia Ardi kini menjelang 10 tahun. Di sekolah ia termasuk cerdas.
IQ-nya antara 125-130. “Tapi gurunya bilang ia suka bengong di
kelas,” sambung Dewi. Kepada ibunya, ia bercerita melihat macam-
macam
di sekolah, yang tidak bisa dilihat orang lain, di antaranya anak
tanpa anggota badan, dan ia merasa sangat kasihan.
>
> Suatu hari saat belajar di rumah ia tersenyum. Ketika ditanya oleh
sang ibu, ia mengatakan ada anak persis sekali dengan dirinya. Hari
berikutnya ia bercerita, anak itu datang di sekolahnya. Ketika
ditanya di mana ia tinggal, anak itu menjawab, “Di sana,” sambil
telunjuknya menunjuk ke arah atas. “Ada apa di sana?” tanya Ardi.
Anak itu menjawab, “Ada orang gede- gede buanget. Anak itu omongnya
juga medhok lho Ma, kayak aku, persis,” tutur Ardi seperti
diceritakan kembali oleh Dewi. Tentu tak ada orang lain
melihat “anak
itu” kecuali Ardi.
>
> Dewi dan suaminya memahami apa yang terjadi pada Ardi dan juga
adiknya. Beberapa anggota keluarganya juga memiliki kepekaan lebih
dibandingkan dengan orang kebanyakan. Pada Ardi hal itu sudah
terdeteksi saat masih bayi. “Kalau dengar suara azan, Ardi tampak
mendengarkan dengan penuh konsentrasi,” kenang Dewi. Menjelang usia
1,5 tahun, Ardi membaca kalimat syahadat secara sambung-menyambung
seperti wirid. Sesudah bisa jalan, sebelum usia dua tahun, ia mulai
mengambil sajadah sendiri, memakai sarung sendiri dan membuat
gerakan
seperti orang shalat, meskipun bukan waktu shalat.
>
> Toh tingkah laku Ardi membuat Dewi merasa agak risau. “Ia melihat
dan mendengar apa saja yang orang lain enggak bisa lihat dan enggak
bisa dengar,” katanya. Ia tidak menceritakan situasi anaknya itu
pada
setiap orang di luar keluarga. “Kalau enggak percaya bisa-bisa anak
itu dianggap berkhayal,” lanjutnya.
>
> Dewi tidak mengecap anaknya berkhayal, karena dalam beberapa hal
ia
juga memiliki kepekaan itu, meski hanya sampai tingkat
tertentu. “Suatu sore, sehabis shalat, saya merasa ada bayangan
putih. Ardi rupanya juga melihat karena ia tersenyum. Dia
bilang, ‘Ma, ada yang ngikutin, perempuan. Tapi orangnya baik
sekali.’ Ketika saya tanya siapa, Ardi tidak menjawab.”
>
> Suatu hari, Dewi membaca majalah yang menulis tentang tanda-tanda
anak indigo. “Lha saya pikir kok persis sekali sama anak saya. Lalu
saya berusaha menemui dr Erwin di Klinik Prorevital.”
>
> ANAK-ANAK dengan kemampuan seperti Ardi bukan hal yang baru di
dunia, tetapi fenomenanya semakin jelas 20 tahun terakhir ini.
Beberapa film mengisahkan kemampuan anak dan manusia dewasa dengan
kemampuan semacam itu, di antaranya The Sixth Sense, dan film-film
seri seperti The X Files.
>
> Menurut dr Tubagus Erwin Kusuma SpKj, psikiater yang menaruh
perhatian pada masalah spiritualitas, anak-anak seperti itu semakin
muncul di mana-mana di dunia, melewati batas budaya, agama, suku,
etnis, kelompok, dan batas apa pun yang dibuat manusia untuk alasan-
alasan tertentu.
>
> Fenomena itu menarik perhatian banyak pihak, karena dalam
paradigma
psikologi manusia, anak-anak itu dianggap “aneh”. Pandangan ini
muncul karena selama ini kemanusiaan telanjur dianggap sebagai hal
yang statis, tak pernah berubah. “Padahal, semua ciptaan Tuhan
selalu
berubah,” ujar dr Erwin.
>
> Sebagai hukum, masyarakat cenderung memahami evolusi tapi hanya
untuk yang berkaitan dengan masa lalu. “Fenomena munculnya anak-anak
dengan kemampuan seperti itu merupakan bagian dari evolusi kesadaran
baru manusia, yang secara perlahan muncul di bumi, terutama sejak
awal milenium spiritual sekitar tahun 2000 yang disebut Masa Baru,
The New Age, atau The Aquarian Age. Semua ini merupakan wujud
kebesaran Allah,” tegas Erwin.
>

> Fisik anak-anak indigo sama dengan anak-anak lainnya, tetapibatinnya tua (old soul) sehingga tak jarang memperlihatkan sifat orang yang sudah dewasa atau tua. Sering kali ia tak mau diperlakukan seperti anak kecil dan tak mau mengikuti tata cara maupun prosedur yang ada. Kebanyakan anak indigo juga memiliki indra keenam yang lebih kuat dibanding orang biasa.  Kecerdasannya di atas rata-rata.
>
> Istilah “indigo” berasal dari bahasa Spanyol yang berarti nila.
Warna ini merupakan kombinasi biru dan ungu, diidentifikasi melalui
cakra tubuh yang memiliki spektrum warna pelangi, dari merah sampai
ungu. Istilah “anak indigo” atau indigo children juga merupakan
istilah baru yang ditemukan konselor terkemuka di AS, Nancy Ann
Tappe.
>
> Pada pertengahan tahun 1970-an Nancy meneliti warna aura manusia
dan memetakan artinya untuk menandai kepribadiannya. Tahun 1982 ia
menulis buku Understanding Your Life Through Color. Penelitian
lanjutan untuk mengelompokkan pola dasar perangai manusia melalui
warna aura mendapat dukungan psikiater Dr McGreggor di San Diego
University.
>
> Dalam klasifikasi yang baru itu Nancy membahas warna nila yang
muncul kuat pada hampir 80 persen aura anak-anak yang lahir setelah
tahun 1980. Warna itu menempati urutan keenam pada spektrum warna
pelangi maupun pada deretan vertikal cakra, dalam bahasa Sansekerta
disebut cakra ajna, yang terletak di dahi, di antara dua alis mata.
>
> “Itulah mata ketiga,” ujar dr Erwin. The third eye itu, menurut
dia, berkaitan dengan hormon hipofisis (pituary body) dan hormon
epificis (pineal body) di otak. Dalam peta klasifikasi yang dibuat
Nancy, manusia dengan aura dominan nila dikategorikan sebagai
manusia
dengan intuisi dan imajinasi sangat kuat.
>
> “Letak indigo ada di sini,” jelas Tommy Suhalim sambil menjalankan
perangkat teknologi pembaca aura, aura video station (AVS). Alat
yang protipenya dibuat oleh Johannes R Fisslinger dari Jerman tahun 1997
ini lebih canggih dibandingkan perangkat teknologi serupa yang
ditemukan Seymon Kirlian tahun 1939, dan Aura Camera 6000 yang
dibuat Guy Coggins tahun 1992 berdasarkan Kirlian Photography.
>
> Tom menunjukkan titik berkedip berwarna nila tua, sangat jelas di
antara kedua mata Vincent Liong (19). Murid kelas dua tingkat SLTA
di Gandhi International School itu sudah menulis buku pada usia 14
tahun dan bukunya diterbitkan oleh penerbit terkemuka di Indonesia. Buku
Berlindung di Bawah Payung itu merupakan refleksi, berdasarkan
kejadian sehari- hari yang sangat sederhana.
>
> Pergulatan pemikiran yang muncul dalam tulisan-tulisannya kemudian
seperti datang dari pemikiran orang bijak, dan menjadi bahan
pembicaraan. Pemilihan angle-nya tidak biasa, dan hampir tidak
terpikir bahkan oleh orang dewasa yang menekuni bidang itu.
Belakangan ia banyak menulis soal spiritual, namun tetap dilihat
dalam konteks ilmiah dan rasional.
>
> Mungkin karena minatnya yang sangat besar pada dunia tulis-
menulis, Vincent tidak terlalu berminat dengan beberapa mata pelajaran di
sekolahnya. Orangtuanya yang tergolong demokratis pun sering tidak
mengerti apa yang diingini anaknya yang ber-IQ antara 125-130
ini. “Dia keras kepala. Kemarin ia tidak mau ikut ujian matematika,”
sambung Liong, ayahnya.
>
> Vincent mengaku “takut” pada matematika sejak kecil, tapi mengaku
disiplin pada aturan mainnya sendiri. “Sejak kecil aku bingung pada
dogma satu tambah satu sama dengan dua. Aku juga bingung dengan ilmu
ekonomi karena dalam realitas sosial berbeda,” tegas Vincent.
>
> Toh sang ibu sudah menengarai keistimewaan anaknya sejak bayi.
Waktu SD, Vincent biasa bergaul dengan gurunya, dan orang-orang
setua gurunya. Pertanyaannya banyak dan sangat kritis. “Saya langganan
dipanggil guru bukan hanya karena anak itu sulit. tetapi juga karena
karangan-karangannya membuat guru-gurunya kagum,” ujar Ny Ina.
>
> Vincent sudah menulis tentang teleskop berdasarkan pengamatan dan
referensi pada usia SD. “Di rumah ia membawa ensiklopedi yang besar-
besar itu ke kamarnya,” ujar Ny Ina. “Kamarnya kayak kapal pecah.
Tidurnya dini hari karena menulis,” sambung Liong. “Saya sering
meminta agar ia menyelesaikan pendidikan formalnya dulu, karena
bagaimanapun itu sangat penting,” lanjut Liong.
>
> “PENDIDIKAN formal sangat penting karena anak-anak indigo harus
membumikan ‘ilmu langitnya’ untuk kebaikan manusia. Bukan
sebaliknya,” ujar Rosini (40).  Ia menganjurkan, agar anak-anak yang
memiliki kemampuan berbeda itu tidak dieksploitasi oleh orangtua dan
lingkungannya untuk mencari nomor togel atau menjadi dukun atau
klenik. “Bukan itu misi anak-anak indigo,” tegas Rosi.
>
> Anak-anak itu sebenarnya punya mekanisme pertahanannya sendiri.
Annisa, misalnya. Gadis kecil berusia 4,5 tahun ini tiba-tiba
berbicara dalam bahasa Inggris beraksen Amerika begitu ia bisa
bicara pada usia 2,5 tahun. Padahal orangtuanya tidak berbahasa Inggris
dengan baik. Meski tampak menggemaskan, dalam banyak hal ia

berbicara dan bersikap seperti orang dewasa, bahkan menyebut dirinya “orang Amerika” karena “datang dari Amerika”.  Nisa menyebut ibunya, Yenny bukan dengan panggilan mama.
>
> Kemampuan melihat dan mendengar Nisa sangat tajam pada pukul 23.00
sampai dini hari. Tetapi kalau secara sengaja diminta memperlihatkan
kemampuannya, ia akan menolak dengan tidak memperlihatkan kemampuan
itu sehingga ia tampak seperti anak-anak lainnya,” ujar Yenny. Kata
sang ibu, Nisa tidak mudah bersalaman dengan orang. Ia seperti tahu
orang yang suka pergi ke dukun atau memakai jimat. Namun sebagai
anak-anak Nisa juga suka menyanyi dan bermain.
>
> Jenis dan kemampuan anak indigo bermacam-macam. Meski memiliki
kepekaan yang kuat, kepekaan mendengar dan melihat sesuatu yang
tidakdidengar dan dilihat orang kebanyakan, berbeda-beda gradasinya.
>
> Menurut Lanny Kuswandi, fasilitator program relaksasi di Klinik
Prorevital, mengutip dr Erwin, “Ada tipe humanis, tipe konseptual,
tipe artis, dan tipe interdimensional. Pendekatan terhadap mereka
juga berbeda-beda,” sambungnya.
>
> Namun karena dianggap “aneh”, tak jarang diagnosisnya keliru dan
penanganannya lebih bersandar pada obat-obatan. “Ada anak indigo
yang dianggap autis, ADHD (Attention-Deficit Hyperatictve Disorder)
maupun ADD (Attention Deficit Disorder). Padahal tanda-tandanya berbeda,”
sambung Erwin. Kekeliruan semacam ini juga terjadi di AS, karena
banyak ahli menganggap anak-anak itu menderita “gangguan” yang harus
dihilangkan.
>
> “Saya beberapa kali pergi ke psikolog dan psikiater,” ujar Rosini.
Profesional di suatu perusahaan swasta terkemuka itu suatu saat
dalam hidupnya merasa sangat terganggu oleh suara-suara itu. Orangtuanya
juga merasa anaknya “aneh” karena kerap memberi tahu peristiwa yang
akan terjadi, tetapi menolak mengakui kemampuan anak itu.
>
> “Dalam tes yang dibuat oleh mereka, saya dinyatakan sehat. Tidak
ada gangguan apa pun,” sambung Rosini. Sebaliknya, ia melihat
psikolog dan psikiater yang melakukan tes terhadap dirinyalah yang
bermasalah. Ia juga pernah mencoba mencari paranormal untuk membuang
kemampuannya itu, meski suara-suara itu mengatakan “jangan”.
>
> Akhirnya Rosi berdamai dengan dirinya dan mengembalikan
kemampuannya sebagai wujud kebesaran Allah SWT, dengan berusaha
untuk terus mendekatkan diri pada Sang Pencipta. Karena itu ia ingin
membantu orangtua dengan anak-anak indigo agar anak- anak itu tidak
melewati masa pencarian yang rumit seperti dirinya.
>
> Indigo children, menurut Erwin, bukan fenomena terakhir, karena
akan lahir anak-anak yang disebut sebagai crystal children. “Anak-
anak dengan warna dasar aura, bening dan lengkap. Mereka lahir dari
orangtua yang spiritual.”
>
> Mungkin Cita (9) termasuk anak itu. Keluarganya, sampai nenek-
neneknya, spiritualis. Ia bisa melihat sinar dan malaikat di rumah
ibadah, khususnya ketika orang-orang sedang berdoa. Ini hanya salah
satu kemampuan “melihat” milik anak yang selalu mendapat rangking di
sekolah itu. Cita tahu kapan hujan akan turun hari itu dan
sebaliknya, meskipun mendung sudah menggantung.
>
> “Ia menjadi teman dan penasihat kami, bapak-ibunya. Di sekolah, di
keluarga besar kami, terasa ia menebarkan aura kedamaian dan
kebahagiaan. Anak itu sangat tenang dan pemaaf,” ujar ibunya, Ny
Dita. (MH)

Published in: on April 7, 2009 at 7:37 am  Comments (10)  
Tags:

9 Penderitaan yang Ditanggung Anak Indigo

Terlahir sebagai anak Indigo bukanlah sebuah pilihan, tetapi merupakan takdir yang tidak bisa dihindari. Ketika dia menyadari kehadirannya bukan sebagai orang biasa, merasakan kemarahan yang besar terhadap perilaku manusia yang buruk dan jahat, melihat sesuatu yang tidak bisa dilihat orang lain, ingin merubah dunia menjadi lebih baik dengan kekuatan sendiri, saat itu dia tidak bisa lagi melepaskan diri dari tanggung jawab, karena dia sudah menyadari bahwa dia adalah seorang anak Indigo.

Hari-harinya dipenuhi oleh pemikiran-pemikiran yang mendesak, susah tidur dengan tenang, dan penglihatan-penglihatan yang mengganggu pikiran dan perasaan, sepertinya hidupnya sudah ditakdirkan untuk menanggung semua itu. Dia mungkin bisa melupakannya untuk beberapa saat, tetapi pemikiran-pemikiran dan suara-suara akan terus mengisi hari dan malamnya.

Berikut adalah 10 penderitaan yang harus ditanggung oleh anak Indigo sebagai resiko keindigoannya. Dampaknya bisa dikurangi apabila mendapatkan bimbingan dan penyembuhan yang tepat. Bagi sebagian anak Indigo proses penyembuhan bisa dilakukan sendiri tanpa bantuan orang lain.

1. Sakit kepala yang hebat

Hampir semua indigo pernah mengalami sakit kepala yang hebat. Hal ini disebabkan proses berpikir yang keras tanpa dikehendaki, banyak hal yang ingin dilakukan tapi tidak bisa diatasi, dan pikiran yang terlalu luas memasuki hal-hal yang tidak bisa disentuh oleh pemikiran manusia pada umumnya. Kondisi ini memerlukan energi besar dan proses berpikir yang berat.

Terapi obat mungkin bisa membantu, tetapi bersifat non permanen dan beresiko kelebihan pemakaian karena penggunaan yang terus-menerus. Meditasi dan perbaikan aura cakra adalah terapi terbaik, selain bisa dilakukan sendiri juga mempunyai resiko yang lebih ringan. Mungkin juga perlu belajar memperlambat detak jantung dan menurunkan tekanan darah.

2. Susah tidur

Suara-suara yang mengganggu, penampakan-penampakan, melihat penderitaan alam, sukma yang berjalan kemana-mana, dan pemikiran-pemikiran idealis yang menuntut perwujudan membuat seorang anak indigo susah untuk tidur. Walaupun mata terpejam tetapi tetap mendengar dan berpikir.

Anak Indigo harus belajar untuk sering berkoneksi dengan Tuhan lebih intensif dan berpasrah dengan segenap jiwa kepada-Nya. Lepaskan semua beban pikiran, mintalah pentunjuk dan serahkan kepada-Nya untuk menyelesaikan.

3. Lambung yang lemah

Salah satu organ tubuh yang paling menderita disebabkan stress karena berpikir dengan berat adalah lambung. Lambung yang lemah akan bereaksi negatif berupa produksi asam lambung yang berlebihan pada saat anak Indigo stress. Makan obat sakit lambung secukupnya dan perbanyak ibadah serta lakukan meditasi untuk penenangan.

4. Empati yang menyakitkan

Tidak mudah untuk berempati terhadap penderitaan orang lain, atau alam yang sedang dizholimi oleh manusia-manusia jahat dan serakah, sedangkan sedikit yang bisa dilakukan untuk memperbaiki keadaan buruk itu. Rasa empati ini sering kali berakibat buruk kepada anak Indigo. Disebabkan kepekaan yang berlebihan pada anak Indigo, rasa empati yang mendalam bisa menjadikan dirinya ikut menderita. Rasa empati terhadap orang yang sakit bisa membuat anak Indigo menderita penyakit yang sama, seperti terjadi penularan walaupun bukan penyakit yang menular.

Untuk mengurangi efek negatif rasa empati yang mendalam ini sebagian anak Indigo mengambil sikap tidak acuh yang berlebihan. Sehingga mereka tampak sebagai anak yang tidak peduli lingkungan sosial dan tidak mau bergaul.

Sebaiknya rasa empati disalurkan ke dalam bentuk tindakan langsung seperti mengobati orang yang sakit atau berdoa kepada Tuhan untuk kesembuhan dan kebaikan orang lain. Penyaluran energi dalam bentuk kepasrahan kepada Tuhan adalah jalan yang paling efektif.

5. Rasa marah yang mendesak

Rasa marah melihat perilaku manusia yang buruk dan jahat adalah alasan utama seorang anak Indigo ingin menunaikan kewajibannya. Rasa marah ini kemudian berwujud menjadi semangat yang besar untuk mengubah keadaan menjadi lebih baik. Bagi anak Indigo yang belum menemukan jati dirinya, biasanya rasa marah ini bisa berakibat buruk terhadap perilakunya kepada orang di sekitarnya. Perlawanan dan protes-protes akan selalu ditunjukkannya kepada orang di sekelilingnya, seperti orang tua, saudara-saudaranya dan guru di sekolah yang tidak memahami keadaannya.

6. Kepribadian yang berubah-ubah

Persinggungan anak Indigo dengan dimensi supranatural yang terlalu sering dan mendalam mengakibatkan pengaruh negatif berupa “jejak yang tertinggal”. Hal ini semacam sisa-sisa efek elektromagnetik pada sel-sel otak. Jejak-jejak dimensi lain ini kemudian akan berulang berupa “kunjungan-kunjungan” yang berlanjut.

Karena suara dari dimensi lain itu datang berupa gelombang yang kemudian ditafsirkan sebagai suara di dalam batin, seringkali anak Indigo mengalami efek kebingungan berupa kepribadian ganda. Bahkan seringkali antar “pribadi” terjadi pertentangan pendapat dalam menghadapi suatu permasalahan.

Untuk mengatasi hal ini anak Indigo harus mempertajam indera keenamnya untuk membedakan setiap “pribadi” yang datang. Mungkin diri anak indigo akan menjadi sebuah forum pertemuan berbagai “pribadi”, namun sebagai pribadi yang bebas seorang anak Indigo harus mampu mandiri dan mempunyai pandangan atau keyakinan sendiri yang kuat. Jadikan setiap informasi yang datang sebagai pengetahuan dan dimanfaatkan seperlunya sesuai dengan kebutuhan.

7. Dilematis

Ada sebagian anak Indigo – umumnya yang sudah menginjak remaja – yang mengalami kebingungan untuk memilih antara dua hal, apakah akan terus menjadi anak Indigo dengan segala atribut dan tanggung jawabnya atau berusaha memadamkan keindigoannya dan tidak peduli dengan apa pun yang terjadi di sekitarnya. Kedua pilihan itu sama-sama tidak enak, terlebih-lebih kalau harus memadamkan keindigoan sedangkan tuntutan tanggung jawab terus mengejar-ngejar. Bisa-bisa hidup seorang Indigo akan dihantui perasaan bersalah sampai dewasanya.

8. Cap “aneh”

Cap “aneh” sebetulnya hal lumrah bagi seorang Indigo. Tetapi stempel “aneh” ini akan menjadi permasalahan serius bagi anak-anak yang belum bisa menerima penolakan lingkungan. Perlu pengertian orang tua dan orang di sekitarnya untuk tidak terlalu memposisikan anak Indigo sebagai “alien” di lingkungannya sendiri.

9. Dijauhi teman-teman

Beberapa anak Indigo dijauhi dalam pergaulan teman sebayanya karena dia lebih sering menjadi “orang tua” bagi teman-temannya, ketimbang sebagai teman bermain. Peringatan-peringatan, nasehat dan larangan-larangan membuat anak-anak lain jengkel dan menjauh.

Walaupun kesendirian lebih disukai oleh anak Indigo daripada berkumpul dengan teman-temannya, sebaiknya dia tetap harus bersosialisasi dengan tetap bersekolah dan bermain bersama keluarga.

Bagi para orang tua dan guru anak-anak Indigo hendaknya memahami bahwa anak Indigo mempunyai kondisi kejiwaan yang khusus. Pemahaman orang-orang di sekitarnya atas keadaan mereka akan sangat membantu penyembuhan luka batin yang dialaminya. Menjadi tanggung jawab kita bersama menghantarkan mereka menuju keberhasilan hidup di masa dewasanya kelak.

Sumber: http://brilliantchallenge.wikimu.com/News/DisplayNews.aspx?id=13539

Published in: on April 7, 2009 at 7:28 am  Comments (7)  
Tags:

Apakah Anak Anda Indigo?

Beberapa tahun belakangan ini berita tentang “anak indigo” cukup banyak diulas di media, walaupun belum ada yang meneliti berapa sebetulnya jumlah anak indigo di Indonesia. Hanya dipastikan, persentase jumlahnya masih sangat sedikit, kira-kira 10.000 : 1. Psikolog Elly Risman, yang dikutip oleh Pikiran Rakyat, menjelaskan bahwa kecilnya angka anak indigo yang diketahui, disebabkan sikap orang tua yang belum memiliki kesadaran memeriksakan anak ke psikolog. “Mungkin ini yang menyebabkan tidak adanya data yang valid mengenai jumlah anak indigo” katanya. Mengapa kita perlu memahami tentang “anak indigo” ini? Karena ada kemungkinan bahwa anak anda adalah seorang indigo, bahkan bisa pula seluruh anak yang anda lahirkan adalah seorang indigo.

Apa yang dimaksud dengan “anak indigo?”

Indigo adalah istilah yang diberikan kepada anak yang menunjukkan perilaku lebih dewasa dibandingkan usianya dan memiliki kemampuan intuisi yang sangat tinggi. Biasanya mereka tidak mau diperlakukan sebagai anak-anak. Secara harfiah, indigo adalah nama warna antara biru dan ungu, yang kerap pula disebut nila.

Wendy Chapman, dalam tulisan Rossini, menjelaskan bahwa anak indigo adalah anak-anak yang umumnya tidak mudah diatur oleh kekuasaan, tidak mudah berkompromi, emosional dan beberapa diantaranya memiliki tubuh rentan, sangat berbakat atau berkemampuan akademis baik, dan mempunyai kemampuan metafisis. Sering dianggap anak ADD, walaupun mudah bersikap empati dan iba terhadap orang lain, atau terlihat sangat dingin dan tak berperasaan, dan memiliki kebijakan melebihi usianya. Apakah hal-hal tersebut seperti anda sendiri atau anak anda?

Kapan istilah “anak indigo” ditemukan?

Istilah anak indigo diketemukan oleh Nancy Ann Torp, seorang konselor, pada tahun 1970 an. Dia meneliti warna aura manusia dan menghubungkannya dengan kepribadian. Mereka yang memiliki aura nila atau indigo ini ternyata anak-anak yang dianugerahi kelebihan, khususnya kemampuan indera keenam.

Menurut Ustaz KH Abid Marzuki Lc., yang dikutip Pikiran Rakyat, dalam diskusi di The 6th Ramadhan Informal Study on Education Psychology, yang diadakan di Islamic Center, Bekasi, menyatakan bahwa “anak-anak indigo memiliki kesadaran lebih tinggi daripada kebanyakan orang mengenai siapa diri mereka dan tujuan hidup mereka sehingga memerlukan perlakuan khusus. Tapi sayang, banyak masyarakat belum tahu bagaimana mengelola dan memperlakukan kelebihan anak indigo. Akibatnya kemampuan indera keenam anak indigo sering disalah gunakan dengan menggiring anak menjadi paranormal. Padahal kelebihan yang diberikan Allah kepada anak indigo, adalah karomah dan maunah, ” ujar alumnus Universitas Malaysia ini.

Apakah anak anda indigo?

Untuk mengetahui apakah anak anda atau anda sendiri indigo, jawablah pertanyaan berikut: 1) Apakah anak anda sering bersikap seperti bangsawan? , 2) Apakah anak anda memiliki perasaan pantas diterima?, 3) Apakah anak anda mempunyai perasaan bahwa dirinya dapat dimengerti? , 4) Apakah anak anda sulit menghadapi disiplin dan kekuasaan? , 5) Apakah anak anda menolak untuk mengerjakan hal-hal pasti yang diminta untuk dikerjakan? , 6) Apakah kegiatan antri tak disukai anak anda?,7) Apakah anak anda tidak menyukai sistem yang berorientasi ritual/mekanikal dan sedikit memerlukan kreatifitas? ,8) Apakah anak anda sering dapat mengetahui cara-cara yang lebih baik dalam mengerjakan sesuatu, baik di rumah atau di sekolah? , 9) Apakah anak anda tidak mudah kompromi? , 10) Apakah anak anda tidak merespon/takut pada ancaman? , 11) Apakah anak anda mudah bosan terhadap pekerjaan yang ditugaskan , 12) Apakah anak anda terlihat mempunyai gejala ADD? , 13) Apakah anak anda kreatif? , 14) Apakah anak anda terlihat mempunyai intuisi yang tajam? , 15) Apakah anak anda mempunyai sikap empati yang menonjol terhadap orang lain? , 16)Apakah anak anda mempunyai pemikiran yang abstract? , 17) Apakah anak anda cerdas? , 18) Apakah anak anda sangat berbakat (yang diidentifikasi sebagai karunia)? , 19)Apakah anak anda terlihat sebagai pengkhayal? , 20) Apakah mata anak anda terlihat memancarkan mata orang dewasa, bijak dan dalam? . 21) Apakah anak anda mempunyai kecerdasan spiritual?

Jika anda mempunyai 10 jawaban “Ya”, maka anak anda kemungkinan adalah indigo. Jika jawaban “Ya” lebih dari 15, maka anak anda dipastikan sebagai anak indigo.

Indigo memang berbeda, tapi bukan “tidak normal”

Menurut psikiater Tubagus Erwin Kusuma, dalam lipuatn6.com, fisik anak-anak indigo tak jauh berbeda dengan anak lainnya. Hanya batinnya saja yang condong lebih dewasa. Anak-anak indigo sering memperlihatkan sifat orang dewasa, sangat cerdas, dan memiliki indera keenam yang sangat tajam. Anak indigo pada umumnya tidak menginginkan diperlakukan sebagai anak-anak. Tidak jarang mereka sering memberi nasehat pada orangtua masing-masing.

Tubagus menambahkan, indigo bukanlah penyakit atau kelainan jiwa. Kendati demikian, ada yang menganggap fenomena indigo sebagai kelainan jiwa. Akibatnya penanganannya seringkali salah, yang akan berdampak pada penderitaan sang anak. “Kalau bisa, konsultasi untuk menghadapi anak-anak indigo,” Tubagus menambahkan.

Pernyataan Tubagus diamini Rossini, indigo dewasa yang sekaligus pembimbing anak-anak indigo. “Ketika di masa anak-anak pemahaman spiritual sudah matang tapi belum diikuti penalaran”, kata Rossini. Menurut Rossini, tugas orangtua dewasa untuk membimbing anak-anak itu agar penalaran dan spiritualnya seimbang.

Tips untuk mendidik anak indigo

Wendy Chapman, memberikan 10 tips untuk mendidik anak-anak indigo, sebagai berikut:

  1. Perlakukan mereka dengan penuh penghargaan. Jika anda tidak menunjukkan penghargaan kepada mereka, mereka juga akan demikian, walaupun anda mempunyai otoritas atau kekuasaan.
  2. Dengarkan pendapat mereka. Mereka perlu tahu bahwa anda peduli dan mengenali sistem nilai mereka.
  3. Kembangkan kemampuan mereka. Beri mereka pilihan, seperti misalnya tipe produk yang akan dipelajari, apa perintah untuk pekerjaan yang harus dilakukan, pilihan antara dua kegiatan. Memiliki suara yang didengar membuat rasa yang berbeda atas penghargaan diri, biasanya akan mendorong mereka untuk berpartisipasi dalam pilihan yang sudah mereka buat dan konsekuensinya akan memperbaiki sikap mereka terhadap anda dan terhadap pendidikan.
  4. Bangunlah sikap koperatif dan hindari memberi perintah. Anak indigo tidak akan peduli terhadap hal-hal yang dimaksudkan untuk mengontrol mereka. Merka akan peduli terhadap perlakuan yang bersifat adil dan baik.
  5. Bantu mereka melakukan hal yang berbeda. Jika mereka frustasi, misalnya pekerjaan sekolah, sehingga mereka merasa sendiri di dunia, bantulah mendorong mereka untuk berbuat sesuatu yang positif untuk merubahnya. Seperti menulis surat, karya tulis, puisi, membuat poster, T shirt, mengorganisasi kelompok diskusi.
  6. Bantu mereka membangun bakat dan kemampuannya. Dorong mereka untuk kreatif dan berani mengekspresikan kepribadian merka yang unik.
  7. Bersikap toleran terhadap emosinya yang ekstrim. Bantu mereka membuat keseimbangan menggunakan aromaterapi, ijinkan mereka minum air putih di kelas, bersikap tenang, atau latihan visualisasi.
  8. Dorong mereka untuk menjadi sumber kedamaian bagi orang lain. Indigo dilahirkan untuk menjadi sumber kedamaian. Dorong mereka untuk melatihnya. Hal ini akan membangun komunikasi dan welas asih. Jadilah pembimbingnya dalam hal ini.
  9. Jelaskan MENGAPA untuk semua hal. Mengapa ada aturan, mengapa mereka perlu untuk mengerjakan pekerjaan rumah/sekolah. Mengapa dunia seperti ini? Jika anda tidak mempunyai jawabannya, pahami rasa frustasi mereka dan tunjukkan sikap empati.
  10. Kurangi obat-obatan untuk ADD. Indigo bukan ADD, tapi indigo secara alamiah memberikan perhatian pada sesuatu secara selektif. Jika mereka dapat fokus pada sesuatu yang mereka pilih untuk jangka waktu yang lama,kemungkinan anak ini indigo, bukan ADD. Walaupun nampaknya ada masalah pada perhatian, carilah alternatif terapi, bukan dengan Ritalin, jangan menekan kreatifitas alamiah dan kepemimpinan indigo, tetapi bantulah untuk mengorganisir.

Sebagai orangtua, anda juga harus membuat anak indigo disiplin, dan membuat mereka belajar tentang perilaku yang bisa diterima atau tidak. Dan belajar untuk tidak melakukan hal-hal yang tidak bisa diterima. Bersikaplah adil, dan berikan batas toleransi yang pantas. Katakan yang sesungguhnya sesuai dengan umurnya, dan jangan bohong karena mereka akan tahu. Katakan bahwa dia dicintai dan peluk sebanyak mungkin.

Indigo juga eksploratif dan banyak energi. Akan sangat menolong jika orangtua membantu menyalurkan energi pada sesuatu yang menyenangkan, produktif dan tidak berbahaya.

Apakah anak-anak indigo bisa menjadi orang yang sukses? Pengalaman membuktikan, bahwa banyak anak indigo yang jika penanganannya benar, menjadi orang yang sukses, bisa lulus dari universitas, ada yang menjadi psikolog, psikiater, bahkan pemusik andal. Jadi, coba teliti apakah di keluarga ada yang indigo? Jangan kawatir, jika anda memahami mereka serta dapat mengelola dengan baik, maka anak indigo adalah anak yang menyenangkan, dan tingkat kesuksesan nya dimasyarakat tinggi.

Bahan bacaan:

  1. Rossini. “Generasi Indigo”. Terjemahan bebas. Klinik Spesialis & Keluarga Prorevital. Jl. Let Jen Suprapto 60, Jakarta Pusat.
  2. Indigo, Berbeda Tapi Bukan Kelainan Jiwa. Liputan6.com. Jakarta, 25 Juli 2004. (http://www.liputan6.com/news/?id=82624)
  3. Heboh Indigo child.(Indera Keenam). http://www.suarapembaruan.com/News/2003/01/05/Psikolog/psi01.htm
  4. Belum Jelas Data Anak Indigo. http://www.pikiran-rakyat.com/cetak/2007/102007/08/purwasuka/bekasiraya02.htm
Published in: on April 4, 2009 at 3:28 pm  Comments (1)  
Tags: