Sesi Konseling Diri (namanya jga autis)

Tangerang, 1 November 2008. Cuaca berawan dan berpotensi hujan disiang dan sore hari. Tapi yah setidaknya cuaca gw gak mendung kayaq langit.  “Coz i like the bluesky”…dimana pikiran yang luas dan hati yang jernih bersemanyam. Yeah itu yang gw alami sekarang.

Gw jadi teringat quotation seorang sohib Baliveau (baca: nama angkatan gw, 2004) dia pernah bilang “bukannya untuk memunculkan gemerlap bintang, lo butuh kegelapan malam?”. Itu yang dia katakan waktu gw semester 3, kalo gak salah dia bilang gitu buat menghibur gw yang lagi “mendung” gara-gara presentasi gw di salah satu mata kuliah yang ancur banget karena kurang “well-baked”.  Kata-kata dia itu lah yang selalu terngiang sampe sekarang kalo gw lagi menghadapi jalan buntu atau pun ujian berat.

Untuk beberapa yang penasaran dengan yang menimpa gw kemaren, gw ucapkan terimakasih. Nah sekarang akan gw jabarkan beberapa penyebab yang gak gw katakan kemarin. Hahaha maklum gw tipe orang yang butuh waktu berfikir dan menenangkan diri. Agak-agak rush sih soalnya.

1. Gw fix gak bisa lulus semester ini. Yeah gw dah cukup pasrah dengan ini, sekenceng2nya gw lari tetep aja gak bisa berubah. Hal ini membuat gw udah seminggu gak nyentuh2 draft. Agak-agak parno dan annoy juga sih klo ada yang nanya skripsi gw udah sampe mana. Haha sempat men-tabu-kan kata-kata skripsi. Dan bersyukur orangtua gw bisa paham dan mengerti dilema gw ini.

2. Masalah fisik sih, graham belakang mandibulla (rahang bawah) gw tumbuh berbarengan kiri dan kanan. Hal tersebut menyebabkan nyeri yang bikin konsentrasi gw sedikit berkurang. Tau sendiri kalo gw lagi kerja gw pasti sangat konsentrasi. Konsekuensinya gw bakal nyuekin yang ada di sekitar gw. Paling kalo ada yang ngomong sekadar gw jawab “ya” atau “oke” aja. Dan masalah timbul dari sini, beberapa ada yang gak tau kebiasaan gw ini dan bodohnya dia malah terus nyecer (baca: nanya2) gw terus. Gak tau sikon dan tanpa toleransi. Gw udah bilang tunggu bentar sih, cuma ya namanya beda kepala beda watak, jatohnya malah dia marah dan tersinggung. Well akhirnya emang bener2 gw hentikan kerjaan gw itu. Sambil ngelayanin dia. Dia yang udah panas duluan malah ngomel…oh God, thx berat gw gak jadi orang kayaq gini, so annoying. (catatan: dalam seminggu ini gw udah ketemu lima yang model begini, mengurut2 dada).

3. Ini masalah hak cipta. Pelajaran pertama, lo harus pinter-pinter mempelajari MOU yang diberikan. Jangan mudah taken kontrak aja dengan iming-iming fee yang lumayan. Ini kejadian waktu gw terima kontrak kerjasama untuk membuat ilustrasi. Gw terpaksa harus menjual karakter komik gw kepada yang besangkutan dengan fee yang gak sebanding. Klien gw itu kantornya di daerah Rawasari. Kebayang dong jauhnya dari Tangerang. Jauh-jauh untuk claim, ternyata pulang dengan tangan kosong. Claim gw itu gak cukup kuat. Setelah gw pelajari lagi MOU-nya ternyata banyak kalimat yang bener-bener ambigu dan menimbulkan salah tafsir. Yasudah akhirnya gw cuma bisa ikhlas dan sabar. Belum rejeki ternyata.

4. Yang ini nih masalah duit…hehheehe sensitif nih. Bener-bener lagi tongpes, moblitas terbatas, dan akhirnya mati gaya. Temen-temen gw di depok semua lagi. Berarti emang gw harus menghadapinya sendri nih.

5. The Last…ini perihal cinta. Gw gak akan banyak bicara dan reka ulang disini. Intinya semua itu harus dibawa tenang dan gak buru-buru. Biarkan semua tumbuh apa adanya. Kalo emang gw sayang, yaudah ikhlas aja beri perhatian dan bantuan sebisa gw. Tapi terus dan jangan cape. Sebenarnya gw gak begitu mempermasalahkan hal ini, cuma dengan adanya 4 hal di atas semuanya berpotensial mengacaukan hal yang ke-5 ini.

Dari 5 hal tadi menemukan satu hal…kalo gw itu masih harus lebih belajar dalam menyikapi hidup. Masih harus belajar menjadi matang sebagai manusia dewasa. Semua hal itu berjalan sebagaimana porsinya. Walau ritmenya naik trus jatoh, naik-jatoh, naik-jatoh berulang kali, gw percaya bahwa ada skenario menarik yang disiapkan Allah buat gw. Setidaknya menempa gw jadi orang yang lebih tangguh dari yang lain. Gak pernah putus asa dalam jatuh bangunnya urusan cinta, ekonomi, dan edukasi.

Bokap sering bilang ke gw setiap kali usai sholat magrib berjamaah di rumah. Beliau berkata kalo cobaan dan rejeki setiap orang itu udah ada takarannya. Bila ada bahaya besar akan terjadi di dekat kita dalam skala 100, belum tentu 100-nya itu bakal kena di kita. Bisa jadi cuma 20 atau malah 5. Semuanya tergantung takdir yang udah ada di Lauhil Mahfuz. Bgitu pula dengan rejeki.

Di Al Quran sendiri udah ditulis khan… bahwa Allah tidak akan memberikan cobaan melampaui kemampuan makhluknya.

Sesi konseling ditutup…

******

Free talk n OOT yakh….

Gw ngakak liat XL yang baru, hehehe simpansenya pinter, walau yang lebih pinter tetep orang2 produksinya yang bisa motong2 gambar dan nge-pastenya jadi rangkaian cerita autis begitu.

Karaoke kemarin gw belum puas nih, yang nyanyi banci karaoke semua. Jadi kurang dapet soul-nya nih, tapi salut buat semuanya. Gaya kalian total. Nb: yang ikut itu campuran anak 2004, 2005, 2006 dan 2007…wuiiihhhh kompak yakh Biologi UI!!!

Advertisements
Published in: on November 1, 2008 at 10:48 am  Comments (3)  
Tags: , , , , ,

Another Sleepless Night

Satu tanda tanya besar yang sedang gw hadapi saat ini cuma satu,

“GW INI KENAPA SIH?”.

Ini udah malam ke-4 gw full gak bisa tidur malam secara berturut-turut. Gak biasanya. Padahal gw lagi gak enak badan karena si Old Molar gw lagi Struggling to the face, merobek2 gusi gw. Apakah ini pertanda gw harus lebih sabar? Sabar dalam menjalani skenario yang udah ditulis oleh Yang-Mencipta-Alam-Semesta. Tandanya gw udah lengkap sebagai orang dewasa dalam artian fisik.

Gw ini kenapa???

Ada yang salah nih sama diri gw…

Woy kemana nih Chaki yang cool dan tenang yang biasa ngasih konsultasi ke banyak orang???

Kemana nih Chaki yang gak takut menghadapi apapun???

Yeah hal ini membuktikan kalo gw juga cuma salah 1 dari 6Milyar manusia di bumi ini yang gak lepas dari sifat Dhoif (baca: lemah).  Ini seperti yang biasa gw katakan ke pasien2 gw, “hidup itu kayaq roda, kadang kita high dan kadang kita buried in the sand”. Saat high kita mampu memandang luas apa yang ada di bawah kita, juga dalam hal paradigma. Karena tanpa beban, kita bisa fokus dalam “melihat-lihat”. Coba kalo lagi Buried in the sand, jangankan dapat menyelesaikan konflik orang lain, bernafas aja udah megap-megap. Yeah kayaqnya itu yang lagi gw hadapi. Hadapi…yeah hadapi.

Pengen rasanya ada yang menyelesaikan kerumitan gw ini se-piawai gw membantu menyelesaikan konflik orang lain (narsis mode: on). Karena ya diri gw yang paling ngerti apa yang gw pengen. Gak orang lain, bukan siapa-siapa.

Sebenarnya setiap masalah yang kita hadapi itu jawabannya udah ada di hati kita (inget hati, bukan otak). Allah sendiri udah nyediain yang namanya “God Spot” di hati kita, yang mana petunjuk, ilham, dan intuisi muncul. Analoginya kayaq landasan helikopter di hati kita. Kalo itu landasan gak pernah dirapihin dari kotornya semak belukar, mana bisa tuh heli mendarat sempurna. Sama kayaq Hati, kalo hati kita gak jernih mana bisa petunjuk itu kita terima dengan baik. Oleh karena itu dibutuhkan orang lain untuk membantu bersihin itu “landasan”. Lebih baik lagi kalo itu orang ngerti banget cara bersihinnya.

******

Jujur sih gw emang udah 2 bulan ini mengalami jetlag dalam hal jam biologis. Waktu tidur gw udah gak normal. Gw biasa tidur siang cuma 2jam, abis magrib 2 jam dan sebelum subuh 2 jam. Gak pernah nyatu jadi satu waktu yang integral. Ini yang buat gw gak sehat. Parahnya gw akhir2 ini kehilangan 2 jam sebelum subuh gw, dan itu udah terjadi seminggu ini.

Kesehatan gw udah setahun gak pernah sampe se-drop ini. Karena banyak pikiran juga kali ya? Ini aja gw nulis karena emang udah enakan dan bingung mo ngapain jam 3 malam. Mungkin abis ini pengen tahajud.

God, ada yang ilang rasanya…

Published in: on October 29, 2008 at 2:51 am  Comments (2)  
Tags:

Chapter 1: Introduction

I. Latar Belakang

Hi All…

Untuk pertama kalinya gw (setelah cape nulis di blog Friendster) akhirnya gw memulai perjalanan meng-go-blog-go-blog-i wordpress dengan secoret dunia gw yang gak penting ini. Gw (Chaki) memang bukan orang lama dalam dunia per-blog-an (nantinya dibaca: penggoblogan), yah dari tahun 2006 deh. Blog gw dulu di Friendster hanya berisi teriakan-teriakan hati seorang chaki yang masih hijau di dunia (lah sekarang apa dong???). Sekarang, setelah kenal WordPress dari salah seorang temen gw (Widya namanya), gw mulai memvariasikan isi blog gw ini. Yeah palingga bisa jadi lebih informatif.

Yeah memang salah satu fungsi blog adalah sebagai media curhat dan pelampiasan ke-ekstrovert-an diri ke dalam media tulisan (plus embel2 multimedianya). Kali ini mungkin gak sekadar di bilang curhat, tapi lebih tepatnya membuat fossil record untuk gw baca kelak klo dah gak hijau lagi. Sebagai memoir yang membuat gw tersenyum saat gw menengokkan kepala ke belakang.

Oleh karena itu Blog ini gw namakan “My Own Lil’ World“.

II. Rumusan Masalah, Tujuan, Dan Hipotesis Penggoblogan

A. Rumusan Masalah

Hidup itu gak pernah lekang dari yang namanya masalah. Bahkan hidup itu merupakan untaian dari berbagai momen dan masalah. Masalah tersebut dapat datang dari luar maupun dari dalam. Masalah yang datangnya dari luar tersebut dapat berasal dari lingkungan kampus, keluarga, sahabat, pacar/ gebetan, mantan, pembimbing skripsi, penguji, dosen, ade kelas, kakak kelas, ibu kantin, temen satu lab, pengamen, kenek bis, de El eL deh. Sedangkan masalah yang datangnya dari dalam dapat berupa masalah kesehatan diri, hati, cinta, ambisi, cita-cita, kecemasan, dan banyak lagi.

B. Tujuan Penggoblogan

Berbagai masalah tersebut tentunya butuh solusi dan pencatatan akan alur ceritanya. Semuanya (kalo bisa) harus tercatat dan terekam rapih dalam bentuk catatan. Penulisan dilakukan untuk memeroleh catatan rapih akan hal-hal yang gw dapat selama perjalanan gw menjadi chaki yang matang.

C. Hipotesis Penggoblogan

HIpotesis penggoblogan adalah dapat diselesaikannya segala masalah yang gw hadapi, baik yang bersifat internal maupun eksternal.

III. Teori

Gak butuh teori dalam pendahuluan ini. Semuanya harus dibuat mengalir. Teori juga akan dimasukkan dalam blog secara deduktif maupun induktif (biasanya sih induktif).

IV. Metodologi

Tulisan akan gw buat dalam beberapa kategori. Kategori tersebut gw buat sangat fleksibel dan mengaloen apa adanya. Jadi bisa nambah atau statis. Kategori tersebut antara lain:

– Happy Family

– Love journal

– Friend-ship

– Love case (curhat session orang lain)

– Wisata kuliner

Sementara segitu dulu.

Okay brotha n sizta…gw berangkat ke kampus dulu ya…dadah :-h

Published in: on October 15, 2008 at 8:33 am  Comments (3)  
Tags: